pertamina cilacap

PT KPI RU IV Cilacap Dukung Optimalisasi Fungsi Masjid sebagai Pengasuh Umat

PT Kilang Pertamina Internasional (KPI) RU IV Cilacap mendukung sepenuhnya optimalisasi fungsi masjid sebagai pengasuh umat yang semakin ramah

Penulis: Abduh Imanulhaq | Editor: galih permadi
IST
Kajian & Diskusi Manajemen Masjid di gedung Patra Graha Cilacap 

TRIBUNJATENG.COM, CILACAP – PT Kilang Pertamina Internasional (KPI) RU IV Cilacap mendukung sepenuhnya optimalisasi fungsi masjid sebagai pengasuh umat yang semakin ramah dan menjadi tempat terbaik menuntaskan persoalan sosial kemasyarakatan. Hal itu disampaikan Ketua Badan Islam (BDI) PT KPI RU IV Cilacap, Ali Mudasir dalam sambutan Kajian & Diskusi Manajemen Masjid di gedung Patra Graha Cilacap, Sabtu malam (3/9/2022).

Kajian & Diskusi Manajemen Masjid di gedung Patra Graha Cilacap
Kajian & Diskusi Manajemen Masjid di gedung Patra Graha Cilacap (IST)

Ali Mudasir yang membacakan sambutan GM PT KPI RU IV, Edy Januari Utama mengapresiasi kehadiran pembicara, Ustadz Kusnadi Ikhwani yang sukses merevitalisasi fungsi masjid di wilayahnya dan selanjutnya menyebarkan keberhasilan itu melalui kajian tersebut.

“Terimakasih kepada pembicara, jauh-jauh dari Sragen membagikan ilmu manajemen masjid guna memastikan kehadiran masjid benar-benar sebagai pengasuh umat,” katanya.

Kajian & Diskusi Manajemen Masjid di gedung Patra Graha Cilacap
Kajian & Diskusi Manajemen Masjid di gedung Patra Graha Cilacap (IST)

Lebih lanjut dikatakan kegiatan kajian dan sejenis yang digelar BDI RU IV merupakan agenda rutin sebagai bukti kehadiran PT KPI dalam pembinaan keluarga dan masyarakat di sekitar operasi dalam pembinaan mental rohani.

“Selain itu juga sebagai upaya dan legacy bagi pengembangan masyarakat sekitar, sehingga terjalin silaturahmi secara harmonis,” ujar Ali.

Pembicara, Ustadz Kusnadi dalam paparannya antara lain mengingatkan kembali keberadaan masjid tidak cukup hanya sebagai tempat ritual ibadah sholat lima waktu.

“Masjid semestinya hadir lebih luas. Bagaimana masyarakat bisa senang dan bahagia di masjid, mendapatkan pelayanan maksimal dari para takmir, bahkan menyelesaikan persoalan-persoalan yang dihadapi masyarakat sekitar,” ujarnya.

Dijelaskan, secara umum pihaknya menerapakan strategi memakmurkan masjid sebagai prinsip revolusi mental takmir dalam rangka mewujudkan masjid yang makmur yaitu IHSAN.

“Ihsan yang saya maksud adalah kepanjangan dari Ikhlas, Handal, Serius, Amanah, dan Iman. Prinsip inilah yang menjadi pegangan dalam mengelola masjid Al Falah, Sragen dan menjadi masjid percontohan Nasional,” kata pembicara yang juga Ketua Takmir Masjid Al Falah Sragen tersebut.

Maka kata dia, dibutuhkan takmir yang kreatif dalam membuat program-program masjid yang unik dan menarik.

“Di tempat kami, sebagai gebrakan awal masyarakat yang hadir sholat subuh berjamaah ada hadiah umroh.

Di masjid lain, ada juga yang memberikan sayur mayur gratis kepada jamaah subuh, atau pembagian voucher senilai 10 ribu rupiah, yang bersumber dari infaq masjid.

Ini sebagian kecil contoh-contoh program kreatif membuat masyarakat betah di masjid,” imbuh Ustadz Kusnadi.

Sementara dalam kesempatan ini, PT KPI RU IV Cilacap menyerahkan bantuan senilai Rp 5 juta untuk anak-anak yatim dan duafa di wilayah operasional kilang, melalui Panti Asuhan Tazkiyatun Nufus Lomanis, pimpinan Ustadz Mauludin.(*) 

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved