Tips Traveling

Jika Terpaksa Menaruh Barang Berharga di Bagasi, Langkah Ini yang Disarankan YLKI pada Penumpang

Barang bawaan yang menjadi sasaran adalah yang hanya menggunakan gembok atau tanpa gembok

Jika Terpaksa Menaruh Barang Berharga di Bagasi, Langkah Ini yang Disarankan YLKI pada Penumpang
kompas.com
Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia merilis hasil penelitian tentang efektivitas uji coba penerapan kantong plastik berbayar di Kantor YLKI, Duren Tiga, Jakarta Selatan, Rabu (13/4/2016). 

TRIBUNJATENG.COM, TANGERANG -  Meski dianjurkan untuk membawa barang ke kabin, dalam kondisi tertentu, penumpang akan tetap memasukkan barang berharga mereka ke koper yang dimasukkan ke bagasi pesawat.

Jika mengalami kondisi seperti itu, penumpang dapat memberi tahu kepada petugas atau membuat catatan terhadap bagasi miliknya bahwa di dalamnya ada barang berharga.

"Kalau bawa barang berharga di bagasi sebaiknya lapor ke petugas supaya bisa dapat penanganan khusus. Kalau sudah lapor, tetapi tetap bermasalah, seperti dicuri, penumpang lebih punya hak untuk mengklaim itu ke maskapai," kata Ketua Pengurus Harian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) Tulus Abadi kepada Kompas.com, Jumat (29/4/2016).

Menurut Tulus, walaupun tidak ada catatan khusus dari penumpang untuk bagasi miliknya, pihak maskapai tetap punya kewajiban menjaga barang-barang tersebut selama perjalanan berlangsung.

Namun, yang terjadi di lapangan, malah banyak oknum petugas memanfaatkan kondisi tersebut untuk membobol koper atau tas penumpang dan mengambil barang berharga di dalamnya.

Hal lain yang bisa dilakukan oleh penumpang untuk menghindari pembobolan koper atau tas adalah menggunakan layanan wrapping. Layanan tersebut dipatok tarif yang bervariasi, antara Rp 30.000 hingga Rp 50.000 di setiap bandara.

Wrapping barang bawaan di bagasi dinilai lebih aman. Salah satu dari sejumlah pelaku kasus pembobolan tas penumpang Lion Air, beberapa bulan yang lalu, turut mengakui bahwa mereka kesulitan bahkan tidak menyentuh koper atau tas yang di-wrapping.

Dengan begitu, barang bawaan yang menjadi sasaran adalah yang hanya menggunakan gembok atau tanpa gembok. (*)

Editor: muslimah
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved