Pertemukan Sienna dengan Marshanda, Unggahan Ben Kasyafani Banjir Pujian Netizen

Beberapa waktu yang lalu, Marshanda menguggah di media sosial tentang kegalauannya tidak bisa bertemu Sienna.

Pertemukan Sienna dengan Marshanda, Unggahan Ben Kasyafani Banjir Pujian Netizen
INSTAGRAM/BENKASYAFANI
Kebersamaan Ben Kasyafani, Marshanda, dan Nesyana dengan Sienna 

Laporan Wartawan Tribun Jateng, I. Awaliyah Pimay

TRIBUNJATENG.COM - Beberapa waktu yang lalu, Marshanda menguggah di media sosial tentang kegalauannya tidak bisa bertemu Sienna.

Kegundahan Marshanda diekspresikan melalui keteragan foto yang diunggahnya.

Dari keterangan itu, terlihat bagaimana Marshanda yang sedih karena tidak bisa tinggal bersama anak semata wayangnya, Sienna Kasyafani.

Wanita yang akrab disapa Caca ini menuturkan hal itu karena penyakit mentak yang dideritanya sejak beberapa tahun yang lalu.

Berikut keterangan yang diunggah Caca dalam foto yang diunggahnya.

"Bagian 1 dari 1-
.
Apa yang dapat saya lakukan
aku berdosa
Kehilanganmu.
.
Apa yang dapat saya lakukan
aku berdosa
Tidak menyalahkan penyakit saya tetapi itu adalah kelemahan saya.
.
Saya tersesat.
Dan tidak ada yang menang ketika mereka mencoba menyelamatkan saya dari jatuh.
Saya harus jatuh. Kata Tuhan.
.
Dan sampai hari ini saya tidak bisa melihat mengapa saya harus melakukannya.
Karena itu membuat saya kehilangan Anda.

.
Saya bersalah dan saya malu.
Orang-orang membicarakan saya di belakang saya.
Mengatakan saya tidak tahan dengan kewarasan.
Saya tidak tahan hidup.
Karena saya sakit.
.
Dan sekarang apa yang harus saya lakukan.
Ketika semua yang aku bisa pikirkan adalah pikiran kehilanganmu.
Anak perempuanku.
.
Dan aku merindukanmu, setiap hari.
Dan saya menangis untuk Anda, setiap hari.
Saya tersesat. Dan dalam hal ini saya hilang selamanya.
.
Saya hanya bisa berharap dan berdoa untuk keajaiban.
Saya bahkan tidak percaya bahwa saya masih pantas merasakan harapan.
Saya telah membuat kesalahan yang terlalu besar.
.
Saya ditinggalkan dengan pertanyaan dan air mata.
Saya melihat orang-orang di sekitar saya.
Diijinkan bersama anak-anak mereka.
Mendorong saya jauh dari konsep diri yang seharusnya saya miliki tentang diri saya sendiri.
Mendorongku jauh dari melihat diriku sebagai manusia yang cakap. Mampu menjadi seorang ibu.
.
Saya kehilangan.
Saya telah kehilangan Anda dan saya kehilangan segalanya.
Dan saya lupa bagaimana memiliki harapan.
Mencoba memahami bab kehidupan ini.
Dan saya tidak bisa mengerti apa-apa.
Kebijaksanaan batin yang biasanya saya temukan dalam diri saya, adalah diam.

.
Tuhan tolong saya.
Saya tersesat.
Saya malu.
Apa yang Anda coba katakan padaku?
Saya tersesat.
Dan semua orang berbicara di belakang saya.
Tentang bagaimana normal bagiku untuk kalah.
Bagaimana itu masuk akal.
.
Jadi saya hanya berusaha bertahan dengan pikiran hidup dengan diri saya yang terburuk.
Manusia yang tidak mampu. Orang tua yang tidak memadai. Yang tidak bisa dipercaya siapa pun.
Dan lanjutkan.
Dan lanjutkan.
Dan lanjutkan."

-Bagian 2 dari 2-
.
Tulisan di pos terakhir saya (tepat sebelum ini), tidak dibagikan hanya karena saya merindukan putri saya yang tidak tinggal bersama saya sejak perceraian saya tiga tahun lalu. Tetapi saya juga ingin berbagi tulisan yang ditulis dengan kejujuran dan kerentanan.
.
Saya diposting tidak hanya untuk berbagi ekspresi jujur ​​saya, tetapi juga dengan harapan yang tulus bahwa beberapa dari Anda akan merasa lega dan terinspirasi, karena ada orang lain yang juga berjuang karena memiliki penyakit mental.
.
Semoga sebagian dari Anda dapat memahami hal ini dan memberi orang lain seperti kami kekuatan, pemberdayaan, dan cinta. Jika ada masalah yang dialami teman-teman sedang hadapi dalam hidup, saya harap Anda menyadari bahwa kita dapat jatuh dan menangis. Tetapi, kita memiliki kekuatan untuk bangkit dan bertempur lagi untuk memiliki kebahagiaan dan cinta lagi dalam hidup kita. Temukan jalannya .. jangan berhenti berkelahi, dan lanjutkan. Tidak peduli betapa sulitnya itu. Lanjut."

Halaman
123
Penulis: iam
Editor: abduh imanulhaq
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved