Sebelum Ada Masalah Korupsi, Mading Elektronik Ternyata Program Prioritas Kabupaten Kendal

Kasus korupsi pengadaan majalah dinding elektronik atau E-Mading ternyata menjadi prioritas program Pemerintah Kabupaten Kendal.

Sebelum Ada Masalah Korupsi, Mading Elektronik Ternyata Program Prioritas Kabupaten Kendal
TRIBUN JATENG/RAHDYAN TRIJOKO PAMUNGKAS
Mantan Sekda, dan Bapeda Kabupaten Kendal dihadirkan menjadi saksi pada sidang kasus korupsi e-mading. Selain itu anggota DPRD komisi A Kabupaten Kendal juga ikut diperiksa pada siang tersebut 

TRIBUNJATENG.COM,SEMARANG - Pengadaan majalah dinding elektronik atau E-Mading menjadi prioritas Pemerintah Kabupaten Kendal.

Hal ini disampaikan oleh saksi yang merupakan anggota komisi A DPRD Kabupaten Kendal, Rubiyanto di Pengadilan Tipikor Semarang, Senin (8/4/2019).

Politisin Partai Keadilan Sejahtera (PKS) mengaku tidak ada hubungannya komisinya selama ini dengan pengadaan mading elektronik tahun 2016.

Namun dirinya ditunjuk sebagai anggota Badan Anggaran (Banggar) DPRD Kabupaten Kendal selama pembahasan anggaran proyek E Mading.

"Prosesnya bersama tim anggaran Pemkab, dan Banggar. Pembahasan anggaran disesuaikan dengan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD), dan Renca kerja (Renja)," ujarnya saat dihadirkan menjadi saksi pada sidang korupsi e mading di pengadilan Tipikor.

Kasus Korupsi Mading Elektronik di Kendal, Pengadaan Barang Tak Tersertifikasi Kemenkumham

Selama pembahasan, kata Rubiyanto, sempat terjadi pro dan kontra. Namun akhirnya wacana tersebut disetujui karena tidak bertentangan dengan undang-undang.

"Dalam Undang-undang 20 persen dana APBD dialokasikan ke pendidikan," ujar dia.

Menurutnya, proyek e mading menjadi prioritas bagi pemerintah kabupaten (Pemkab).

Hal ini dikarenakan Pemkab akan mencanangkan Smart city di Kabupaten Kendal.

"Rencana mau voting. Karena tidak menyalahi aturan perundangan, dan sudah menjadi usulan eksekutif ya monggo," katanya.

Halaman
12
Penulis: Dhian Adi Putranto
Editor: suharno
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved