Mantan Napiter Bom Bali yang Jadi Penjual Soto: Lebih Susah Racik Bumbu Dapur Dibanding Racik Bom

Mantan Narapidana Teroris (Napiter) Bom Bali 1, Joko Tri Harmanto kini beralih profesi penjual soto ayam.

Mantan Napiter Bom Bali yang Jadi Penjual Soto: Lebih Susah Racik Bumbu Dapur Dibanding Racik Bom
TRIBUN JATENG/DANIEL ARI PURNOMO
Jack Harun 

TRIBUNJATENG.COM, SOLO - Mantan Narapidana Teroris (Napiter) Bom Bali 1, Joko Tri Harmanto, kini mencari nafkah sebagai penjual soto ayam.

Dia membuka warung itu di pinggir jalan Gang Kurma 6, Tangkil Baru, Kabupaten Sukoharjo.

Warung soto itu dinamainya Bang Jack.

"Saya mulai usaha itu setahun yang lalu," kata Jack Harun, sapaan Joko di Sala View Hotel, Kota Solo, Jumat (28/6/2019).

AKBP Gatot 19 Tahun Buru Benda Kuno Bernilai Sejarah Polri, Dari Peluit hingga Sepeda Polisi

Guru Paksa Siswi Nonton Video Cabul di Kelas, Dilakukan Berulangkali hingga Siswi Trauma

Putri Khofifah Akan Menikah, Calon Mantu Bukan Anak Pejabat, Kisah Cinta Mereka Bak Drama FTV

32 Driver Ojol Ojek Online Kota Semarang Ditilang, Gara-Gara Mangkal di Daerah Larangan Parkir

Satu porsi soto ayam dijual seharga Rp 5.000 untuk mangkuk besar dan Rp 3.000 untuk mangkuk kecil.

"Kami dapat modal waktu itu dari Kemensos.

Satu orang dapat Rp 15 juta.

Khusus untuk napiter yang kembali ke NKRI," bebernya.

Jack berujar kali pertama membuka soto ayam cukup sulit.

Terutama dalam hal peracikan bumbu soto.

Halaman
1234
Penulis: Daniel Ari Purnomo
Editor: suharno
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved