Pemkab Demak Akan Bangun Jalan Beton TPA Berahan Kulon Berbahan Baku Limbah Batubara

- Pemkab Demak akan membangun jalan beton menuju TPA Berahan Kulon, Kecamatan Wedung berbahan baku limbah batubara dalam waktu dekat ini.

Pemkab Demak Akan Bangun Jalan Beton TPA Berahan Kulon Berbahan Baku Limbah Batubara
TRIBUN JATENG/ALAQSHA GILANG IMANTARA
Kondisi jalan menuju TPA Berahan Kulon yang akan dibangun menggunakan batubara di Desa Berahan Kulon, Kecamatan Wedung, Kabupaten Demak, Minggu (30/6/2019) siang. 

Laporan Wartawan Tribun Jateng, Alaqsha Gilang Imantara

TRIBUNJATENG.COM, DEMAK - Pemkab Demak akan membangun jalan beton menuju TPA Berahan Kulon, Kecamatan Wedung berbahan baku limbah batubara dalam waktu dekat ini.

Jalan beton sepanjang 3,2 kilometer dengan ketebalan 20 cm, lebar 5,5 meter dan kualitas K350 itu akan menjadi satu-satunya jalan yang ramah lingkungan di Kabupaten Demak.

Kabid Bina Marga pada Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang (Dinputaru) Kabupaten Demak, Sularno mengatakan jalan beton dengan batu bara memiliki kekuatan yang sama dengan beton pada umumnya. Bahkan, dari aspek biaya lebih murah sekitar 20% dari biaya beton biasa.

"Jalan beton dari limbah batubara ini tidak memakai besi tulang atau besi kerangka. Selain ramah lingkungan juga memiliki kelebihan tahan terhadap air laut dan terhadap udara yang mengandung garam. Dengan begitu usia beton limbah batubara bisa bertahan lebih lama," ungkapnya, Minggu (30/6/2019).

Dikatakannya, jika limbah itu tidak kita manfaatkan, kondisi yang ada batu bara itu sudah sangat memprihatinkan karena batubara dikategorikan B3 membuat orang - orang beracun.

"Padahal limbah B3 bisa kita gunakan untuk menjadi sesuatu yang berguna. Limbah batubara yang berada di PLTU Jepara jumlahnya sudah sangat menumpuk, jumlahnya sekitar 1 juta meter kubik batu bara," tuturnya.

Nantinya, kata dia, didaerah lain bisa mengikuti untuk pengolahan limbah dari batubara tersebut, karena beton dari limbah batu bara sangat ekonomis dan sangat ramah lingkungan.

"Jadi kondisinya itu 2 hari sudah bisa dibuka betonnya dan bisa dilewati kendaraan.Jika kita memakai beton batu bara, hanya 2 hari sudah kering, itu keuntungannya," paparnya

Sehingga lebih cepat, karena 2 hari saja sudah bisa dilewati kendaraan. Berbeda jika menggunakan beton konvensional, yang mana minimal 2 Minggu baru bisa dilewati jalannya.

Halaman
12
Penulis: Alaqsha Gilang Imantara
Editor: galih permadi
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved