Ini Pengakuan Waseso Saat Putrinya AK Ikut Dijemput KPK Soal Dugaan Suap Proyek Drainase di Yogya

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) tak hanya menjemput tiga orang yang berasal dari pejabat di pemerintahan di Yogyakarta, tapi juga kontraktor

Ini Pengakuan Waseso Saat Putrinya AK Ikut Dijemput KPK Soal Dugaan Suap Proyek Drainase di Yogya
TRIBUNJOGJA.COM / Hasan Sakr
KPK menempelkan stiker berbentuk persegi panjang dengan tulisan 'DALAM PENGAWASAN KPK' di pintu masuk Ruang Rapat Bidang Sumber Daya Alam (SDA) 1 yang ada di lantai 3 gedung DPUPKP. 

TRIBUNJATENG.COM - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) tak hanya menjemput tiga orang yang berasal dari pejabat di pemerintahan di Yogyakarta, tapi juga kontraktor pemenang proyek di Yogyakarta.

Proyek tersebut merupakan proyek pengerjaan drainase yang berada di Jalan Profesor Doktor Soepomo, Warungboto, Umbulharjo, Kota Yogyakarta.

Informasi yang dihimpun Tribunjogja.com menyebutkan, dua pegawai negeri sipil yang dijemput berasal dari Kantor Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan Kawasan Permukiman (DPUPKP), Kota Yogyakarta.

Kakek 83 Tahun di Tegal Nikahi Gadis 27 Tahun, Mahar Uang Gepokan, Begini Ekspresi Mereka saat Ijab

Rekening Denny Diblokir dan Tak Bisa Ambil Gaji 4 Bulan, Manager BRI Tak Tahu Siapa yang Blokir

Ironis, Pelaku Pembunuhan NH Mayat Dalam Karung di Tegal Malah Tertawa Saat Rekonstruksi

Bejat! Oknum Guru SMA Sering Ajak Siswinya Berhubungan Intim di Kelas dan Kamar Kos

Satu lagi adalah oknum jaksa berinisial ES berasal dari Kejaksaan Negeri Kota Yogyakarta.

Sedangkan pengusaha kontruksi asal Solo, AK (39) turut ditangkap Komisi Pemberantasan Korupsi atas dugaan suap program Tim Pengawal dan Pengaman Pemerintahan dan Pembangunan Daerah di Yogyakarta.

Dilansir Tribunjogja.com dari kompas.id, pada kasus ini, KPK juga menyegel sebuah kantor perusahaan kontraktor di Baturan, Colomadu, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah.

Ayah AK, Waseso mengakui, putrinya didatangi petugas KPK Senin (19/4/2019) di Solo kemudian dibawa ke Jakarta untuk menjalani pemeriksaan, Selasa (20/4/2019) subuh.

Pihak keluarga belum menunjuk pengacara untuk mendampingi AK.

“Kami enggak menyangka kalau ada peristiwa itu,” katanya.

Waseso mengatakan, telah meminta AK membantu KPK dengan memberikan keterangan apa adanya.

Halaman
1234
Editor: galih permadi
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved