Wabah Virus Corona

Warga Solo yang Meninggal Positif Corona Dimakamkan di Magetan Jatim, Pemakaman Sesuai Prosedur

Warga Solo yang Meninggal Positif Corona Dimakamkan di Magetan Jatim, Pemakaman Sesuai Prosedur

Editor: muslimah
Xinhua/Chen Jing
ILUSTRASI - Sejumlah ahli memberikan penjelasan terkait apakah dikarantinya Wuhan bisa memperlambat wabah Virus Corona. 

Warga Solo yang Meninggal Positif Corona Dimakamkan di Magetan Jatim, Pemakaman Sesuai Prosedur

TRIBUNJATENG.COM, SOLO - Warga Kelurahan Semanggi, Kecamatan Pasar Kliwon, Kota Solo, Jawa Tengah (Jateng) berjenis kelamin pria 59 tahun yang dinyatakan positif terjangkit Virus Corona oleh pemerintah pusat, dimakamkan di Kabupaten Magetan, Jawa Timur (Jatim).

Dia masuk ke ruang isolasi RSUD dr Moewardi Solo pada Minggu 8 Maret 2020 dan dinyatakan meninggal dunia Rabu 12 Maret 2020.

Wali Kota Solo, FX Hadi Rudyatmo membenarkan, jika hasil dari tracking atau pelacakan, pasien yang sembunyikan namanya itu merupakan warganya di Kelurahan Semanggi, Kecamatan Pasar Kliwon.

Resmi Diumumkan, Mulai April Karyawan Bergaji hingga Rp 16 Juta Per Bulan Bebas Pajak Penghasilan

Bripka Asep Polisi yang Viral Jadi Imam di Sel Tahanan Dipanggil Kapolri, Langsung Dapat Tawaran Ini

Kondisi Pasien Positif Corona yang Meninggal di Solo: Suhu Tinggi, Batuk, Demam, Sempat Ikut Seminar

Perwira TNI AD Ngamar dengan 3 Pria Berbeda di Hotel Diadili, Diduga Disorientasi Seksual

"Pasien suspect Virus Corona yang meninggal di RSUD Dr Moewardi Solo warga Semanggi, kita sudah melacak ke sana," jelas Rudy kepada TribunSolo.com di Rumah Dinas Wali Kota Lodji Gandrung, Kecamatan Laweyan, Kota Solo, Jawa Tengah (Jateng), Jumat (13/3/2020).

Adapun Rudy sapaan akrabnya memastikan pemakaman jenazah pasien suspect Corona itu dilakukan di Magetan.

"Karena keluarga berada di sana (Magetan)," ungkapnya.

Sebelumnya, pasien yang meninggal saat dirawat intensif di ruang isolasi suspect Virus Corona RSUD dr Moewardi Solo dinyatakan positif Covid-19.

Pria yang berumur 59 tahun itu merupakan warga Kelurahan Semanggi, Kecamatan Pasar Kliwon, Kota Solo.

Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Corona Achmad Yurianto, saat dikonfirmasi mengenai hasil pemeriksaan pasien meninggal di RSUD dr Moewardi Solo tersebut menyebutkan, hasil pemeriksaan yang bersangkutan menunjukkan positif Covid-19.

"Iya, terakhir kita ketahui bahwa hasilnya positif ( Covid-19)," kata Yuri, menjawab pertanyaan apakah benar pasien tersebut positif Covid-19, ketika dihubungi Kompas.com Jumat (13/3/2020) pagi.

Namun, ia belum dapat memastikan apakah pasien tersebut ada riwayat perjalanan ke luar negeri.

Selain itu, Yuri juga belum mengetahui secara detail ada berapa pasien positif virus corona di RSUD Dr Moewardi Solo.

"Tapi saya tidak monitor ada berapa pasien positif di RSUD Dr Moewardi," lanjut dia.

Halaman
12
Sumber: Tribun Solo
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved