Puasa Ramadhan

Beda Hisab dan Rukyat Melihat Hilal, Metode Penentuan Awal Puasa Ramadhan 2020 di Indonesia

Inilah dua metode penentuan awal Ramadhan dan Syawal 2020 di Indonesia, yaitu hilal (rukyat) dan hisab.

TRIBUN JATENG/YASMINE AULIA
Ilustrasi rukyat melihat hilal untuk menentukan awal puasa Ramadhan 2020 

TRIBUNJATENG.COM - Inilah dua metode penentuan awal Ramadhan dan Syawal 2020 di Indonesia, yaitu hilal (rukyat) dan hisab.

Metode hilal dan hisab adalah metode yang menjadi rujukan bagi masing-masing yang meyakininya.

Bulan Ramadhan memang menjadi bulan yang ditunggu oleh seluruh umat Islam, tak terkecuali di Indonesia.

Masyarakat biasanya menunggu pengumuman resmi awal Ramadhan dari sidang isbat yang digelar oleh pemerintah.

Pada sidang isbat tersebut,  pemerintah akan mengeluarkan jadwal resmi yang bisa menjadi acuan warga.

Ada dua metode penentuan awal Ramadhan, yaitu metode rukyat (melihat hilal) dan hisab.

Dua metode tersebut dipakai masing-masing digunakan ormas Islam terbesar di Indonesia, Nahdlatul Ulama (NU) dan Muhammadiyah.

Nahdlatul Ulama menggunakan metode rukyat dan Muhammadiyah hisab.

Pemerintah yang diprakarsai oleh Kementrian Agama menggabungkan keduanya.

Pertama menggunakan hisab, lalu melihat hilal, sebagai penentunya diputuskan dengan sidang isbat.

Halaman
1234
Penulis: Fajar Bahruddin Achmad
Editor: abduh imanulhaq
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved