Breaking News:

Pilkada 2020

Pemerintah Tak Akan Bikin Perppu Pilkada Cukup Revisi PKPU Protokol Kesehatan

Kemendagri Benny Irwan mengatakan, revisi PKPU No. 10 Tahun 2020 cukup untuk memperkuat penerapan protokol kesehatan pada seluruh tahapan Pilkada ke d

Net
Ilustrasi Pilkada 

TRIBUNJATENG.COM, JAKARTA - Kepala Pusat Penerangan Kementerian Dalam Negeri ( Kemendagri) Benny Irwan mengatakan, revisi Peraturan Komisi Pemilihan Umum ( PKPU) No. 10 Tahun 2020 cukup untuk memperkuat penerapan protokol kesehatan pada seluruh tahapan Pilkada ke depan.

Untuk itu, ia mengatakan pemerintah tak lagi perlu menerbitkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang (Perppu) guna memperkuat penerapan protokol kesehatan.

"Sudah disepakati bersama oleh Kemendagri, KPU, Bawaslu dan DKPP bersama dengan Komisi II DPR RI untuk Revisi PKPU saja, jadi tidak dengan Perppu," kata Benny kepada Kompas.com, Rabu (23/9/2020).

Saat ditanya jika ada yang menggugat PKPU ke Mahkamah Agung (MA) lantaran Undang-undang No. 6 Tahun 2020 masih memperbolehkan adanya kerumunan massa saat kampanye, Benny meyakini hal tersebut sudah dipertimbangkan oleh KPU.

Ia meminta semua pihak menunggu hasil revisi PKPU.

Ia pun meyakini PKPU hasil revisi dapat memperkuat penerapan protokol kesehatan di seluruh tahapan Pilkada. Dengan demikian tak ada pengumpulan massa saat kampanye.

"Kita tunggu revisi PKPU-nya. Saya pikir tim sudah mempertimbangkan hal itu (kemungkinan digugat ke MA)," lanjut Benny.

Sebelumnya Mendagri Tito Karnavian mengatakan, pemerintah sempat mempertimbangkan penerbitan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang (Perppu) atau melakukan revisi terhadap Peraturan KPU (PKPU) Pilkada 2020.

Hal ini berkaitan dengan pembatasan kegiatan kampanye yang berpotensi memicu kerumunan massa.

"Untuk mengatur hal itu, masih terus dipertimbangkan apakah melalui revisi PKPU atau diatur secara lebih spesifik melalui Perppu," ujar Tito sebagaimana dikutip dari siaran pers di laman Kemendagri, Senin (21/9/2020).

Namun Komisi II DPR RI bersama pemerintah dan penyelenggara pemilu sepakat pelaksanaan Pilkada 2020 tetap digelar pada 9 Desember dengan merevisi Peraturan KPU (PKPU) Nomor 10 Tahun 2020 yang mengatur tentang pelaksanaan Pilkada 2020 di masa pandemi Covid-19.

"Dalam rangka mengantisipasi penyebaran Covid-19 dan terjadinya pelanggaran protokol kesehatan Covid-19, Komisi II DPR meminta KPU untuk segera merevisi PKPU Nomor 10/2020 tentang Perubahan atas PKPU Nomor 6/2020," ujar Ketua Komisi II Ahmad Doli Kurnia.(*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Pemerintah Tak Lanjutkan Perppu Pilkada, Kemendagri: Revisi PKPU Saja"

Editor: m nur huda
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved