Breaking News:

Pilkada Wonogiri 2020

2 Paslon Rebutan Jargon 'Nyawiji' di Pilkada Wonogiri 2020

Kata "nyawiji" yang akan digunakan didalam APK Paslon di Pilkada Wonogiri 2020 diwarnai perdebatan oleh kedua paslon.

Net
Ilustrasi Pilkada 

TRIBUNJATENG.COM, WONOGIRI - Kata "nyawiji" yang akan digunakan didalam APK Paslon di Pilkada Wonogiri 2020 diwarnai perdebatan oleh kedua paslon.

Paslon nomor urut dua, Joko Sutopo-Setyo Sukarno (JOSSS) menilai, kata "nyawiji" sudah menjadi branding mereka sejak lama.

Sehingga tidak etis bila ada paslon lain yang menggunakan slogan tersebut.

Kabar Gembira, PT KAI Beri Diskon Harga Tiket Kereta Api 25 Persen

Innalillahi Wa Innailaihi Rojiun, Esti Tewas Kecelakaan Ditabrak Mobil, Sopir Main HP Hilang Kendali

Innalillahi Wa Innailaihi Rojiun, Akbar Tewas Terkena Anak Panah Saat Ada Tawuran Warga

Misteri Penemuan Bunker di Candi Patakan, Diduga Tempat Persembunyian Raja Airlangga

Sementara paslon nomor urut satu, Hartanto-Joko Purnomo (Harjo) menyebut, kata "nyawiji" bisa digunakan siapa saja karena belum ada yang mempatenkannya.

Akibatnya, acara deklarasi kampanye damai Pilkada Wonogiri yang semestinya diikrarkan dan ditandatangani seluruh pasangan calon gagal dilaksanakan di kantor KPU Wonogiri, Sabtu (26/9/2020).

Acara deklarasi itu semestinya mulai pukul 10.00 WIB.

Namun gagal dilaksanakan, karena masing-masing paslon dan tim kampanye bersikukuh dengan argumennya terkait penggunaan kata "nyawiji" di APK.

Persoalan itu dipicu lantaran tidak adanya kesepakatan antara dua tim kampanye terkait penggunaan kata "nyawiji" (bersatu) yang akan dicetak dalam alat peraga kampanye masing-masing paslon.

Padahal KPU Wonogiri sudah menyiapkan rangkaian acara deklarasi dengan menabuh kendang hingga penandatanganan kesepakatan kampanye damai.

Karena tak ada titik temu, Ketua KPU Toto Sihsetyo Adi akhirnya menutup acara itu dengan doa bersama dan menyatakan kampanye Pilkada Wonogiri sudah dimulai hari ini hingga 5 Desember 2020.

Halaman
1234
Editor: galih permadi
Sumber: Tribun Solo
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved