Breaking News:

Parenting

Wahai Orangtua, Anak yang Sering Dimarahi Rentan Depresi

SERINGKAL tingkah anak memancing emosi orangtua, apalagi jika sedang sibuk atau capai. Hal ini mudah memicu orangtua marah

TRIBUN JATENG
Ilustrasi orangtua memarahi anak MODEL: AYU (IBU), DINDA DAN ALMA (ANAK) 

SERINGKALI tingkah anak memancing emosi orangtua, apalagi jika sedang sibuk atau capai. Tingkah laku anak yang tidak sesuai terkadang dengan mudah dapat membuat orangtua marah. Namun, refleks marah yang dilakukan para orangtua kepada buah hatinya jangan pernah dianggap sepele.

Beberapa di antaranya beranggapan, masalah tuntas saat orangtua habis memarahi anaknya, lalu meminta maaf. Sementara, ada juga orangtua yang merasa menyesal setelah memarahi anaknya. Mereka khawatir kemarahannya dapat berdampak buruk dan meninggalkan luka mendalam pada si anak.

Hal itu contohnya sering dirasakan oleh Agnia Pratiwi. Ibu dua anak ini mengaku tak luput dari emosi saat mengurus anak-anaknya tersebut. Namun, saat rasa amarah sudah di ubun-ubun, perempuan yang akrab dipanggil Nia ini cenderung diam.

Nia bilang, biasanya mulai marah jika anak-anaknya bandel dan susah diberitahu, terutama dalam hal salat lima waktu. Kemudian, ia juga akan emosi apabila kedua anak laki-lakinya melakukan sesuatu yang membahayakan dan tidak baik. Contohnya, ketika kedua anaknya berantem dengan anak lainnya, mengambil sesuatu yang bukan haknya, dan mengganggu.

"Kalau sudah tiga kali diberitahu dan masih ngeyel aja, baru saya mulai marah. Kalau marah saya cenderung diam dan memelototi. Kalau parah banget, biasanya saya pukul pakai satu lidi. Tapi mukulnya paha sama pantat aja. Jangan ke kepala. Buat efek jera," kata ibu berusia 33 tahun ini.

Meski demikian, ia selalu menyesal sehabis memarahi anaknya. Bahkan, tindakannya itu sering terbayang terus-menerus. Apalagi, jika anaknya menangis saat dimarahi. Kadang, ia juga merasa amat sedih jika suaminya ikut-ikutan memarahi kedua anaknya itu.

Namun, semua itu Nia lakukan agar anak-anaknya disiplin dan tahu mana yang baik dan buruk. Tiap hendak ingin marah, Nia selalu berusaha agar tidak membentak atau meneriaki anaknya. Ia juga menjauhi ucapan kata-kata tidak pantas. Sebab, ia khawatir kata-kata tak pantas itu ditiru oleh anak-anaknya.

"Kalau marah ya diam. Aku kalau marah memang ga bisa banyak ngomong dan ngomel. Habis selesai marah dan kepala saya mulai dingin, baru saya kasih tahu salah-salahnya di mana. Itu biar pesan dan maksudnya sampai ke anak. Sebisa mungkin tidak terkesan meneror anak," ujar ibu rumah tangga yang tinggal di Kecamatan Semarang Tengah, Kota Semarang ini.

Sementara, hal berbeda justru dirasakan ibu satu anak bernama Nabila Ayu Sukma. Perempuan yang akrab dipanggil Nabil ini mengaku bingung saat ia dibuat marah karena tingkah laku anaknya. Kadang, Nabil hanya bisa pendam, sesekali menangis karena tak tahu apa yang ia harus lakukan saat anaknya tak sesuai keinginannya.
Biasanya, Nabil dibuat marah oleh anaknya yang baru menginjak SD kelas 1 itu saat main terlalu jauh. Lalu, ia juga sering marah saat anaknya keseringan main game online sampai lupa waktu. Otomatis, tindakan marah yang spontan dilakukan ibu berusia 30 tahun ini adalah dengan menyita HP anaknya.

"Saya seringnya kalau marah lebih baik dipendam saja. Dipendam bukan berarti diam. Tapi, saya buat tindakan yang membuat anak saya sadar akan kesalahannya. Misalkan, kalau main game online terus, selain HP-nya disita. Saya ga bakal kasih uang jajan buat beli paketan," cerita warga Kecamatan Tingkir, Kota Salatiga ini.
Ia bilang mengomel bukan tindakan yang tepat untuk memberi nasehat kepada anak. Maka, sebisa mungkin, ia akan mengambil tindakan yang membuat anaknya kapok dan merasa bersalah. Ia terapkan hal ini sejak dini supaya anaknya bisa menjadi pribadi yang bertanggungjawab.

Halaman
12
Penulis: Akhtur Gumilang
Editor: moh anhar
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved