Breaking News:

Berita Batang

Cita-Cita Windy Tunanetra Batang Menjadi Ahli Agama Pupus: Sekarang Saya Pilih Bermusik Saja

Suara merdu seorang remaja berusia 18 tahun bersautan dengan deru kendaraan di Jalan Pantura Batang. 

Penulis: budi susanto | Editor: Daniel Ari Purnomo
Tribun Jateng/ Budi Susanto
Windy Riyanto, remaja berkebutuhan khusus yang mengalami penyakit Pterigium, memainkan ukulele bersenar empat, di emperan warung kopi yang terletak di Jalan Pantura Batang, tepatnya Kecamatan Subah, Senin (30/11/2020). 

TRIBUNJATENG.COM, BATANG - Suara merdu seorang remaja berusia 18 tahun bersautan dengan deru kendaraan di Jalan Pantura Batang. 

Suara tersubut berasal dari lantunan syair yang dinyanyikan oleh Windy Riyanto, dari emperan warung kopi yang berdekatan dengan Jembatan Timbang Subah. 

Sembari memainkan ukulele bersenar empat, Windy terus mendendangkan sejumlah lagu. 

Meski tak bisa melihat, namun jari-jemari Windy seolah memiliki mata yang secara otomatis memainkan ukulele dan mengiringi ia bernyanyi. 

Windy merupakan remaja berkebutuhan khusus yang mengidap surfers eye atau Pterigium, atau penyakit mata yang ditandai dengan tumbuhnya selaput di seluruh bola mata. 

Hal itu membuat Windy tak bisa melihat sejak ia dilahirkan oleh Shollikin sang ibu 18 tahun silam. 

Keseharian Windy hanya diisi dengan bermusik, mengaji, dan membantu Sholikin menjaga warung. 

"Mak ada tamu yang datang," serunya kepada sang ibu yang tengah membersihkan bagian belakang warung saat mendengar langkah orang masuk ke warung, Senin (30/11/2020).

Walaupun memiliki keterbatasan, tapi pemuda yang selalu ceria dan acap kali menyambut pelanggan warung dengan nyanyian itu, pernah menjuarai perlombaan lantunan Al-Quran. 

Bahkan di tingkat Kecamatan Subah, ia pernah menjadi juara pertama dalam perlombaan melantunkan ayat suci Al-Quran. 

Halaman
12
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved