Breaking News:

Jateng di Rumah Saja

Warga Pekalongan Boleh Menikah Pas Jateng di Rumah Saja, Tapi Tak Boleh Undang Tamu

Pemerintah Kabupaten Pekalongan mendukung gerakan Jateng di Rumah Saja sehingga menutup objek wisata dan pesta pernikahan tanpa tamu undangan.

TRIBUNJATENG.COM, KAJEN - Pemerintah Kabupaten Pekalongan siap mendukung gerakan 'Dua Hari di Rumah Saja' yang dicetuskan oleh Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo.

"Pemerintah Kabupaten Pekalongan mendukung program Gubernur Jateng.

Gerakan ini sebagai upaya menekan penyebaran Covid-19," kata Bupati Pekalongan Asip Kholbihi kepada Tribunjateng.com, Jumat (5/1/2021).

2 Karangan Bunga Protes Jateng di Rumah Saja di Banyumas: Ora Obah Ora Mamah Pak

Jateng di Rumah Saja, Seluruh Objek Wisata di Kabupaten Tegal Tutup

Sikapi Jateng di Rumah Saja, Bupati Banjarnegara: Saya Setuju karena Terima Gaji, Bagaimana Rakyat?

Imbas Kebijakan Jateng di Rumah Saja, Ibu Rumah Tangga Berjubel di Pasar Banjardowo Pemalang

Selain itu juga, pihaknya menertibkan surat edaran (SE) nomor 443.1/00540 untuk mendukung dan menerjemahkan kebijakan Gubernur Jawa Tengah yang disebut 'Gerakan Jateng di Rumah Saja'.

"SE ini baru ditandatangani dan terbitkan hari ini dan berlaku mulai Sabtu (6/2/2021) hingga Minggu (7/2/2021)," imbuhnya.

Pengetatan dan penutupan tempat keramaian, akan diberlakukan untuk mendukung kebijakan tersebut.

Dalam SE tersebut, ada beberapa kegiatan yang akan ditutup. Yakni Car Free Day, destinasi wisata, pusat rekreasi termasuk tempat hiburan, karaoke, panti pijat, serta pasar tiban. 

Sementara itu, jam operasional beberapa aktivitas akan dibatasi.

Di antaranya pasar tradisional hanya sampai pukul 15.00 WIB.

Toko-toko modern hanya sampai pukul 19.00 WIB.

Halaman
12
Penulis: Indra Dwi Purnomo
Editor: Daniel Ari Purnomo
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved