Breaking News:

Berita Semarang

Kritik Pemberian Gelar Doktor HC Nurdin Halid, Prof BR Dikeluarkan Rektor dari Grup Profesor Unnes

Memang saya mempertanyakan pemberian anugerah doctor causa untuk Nurdin Halid mengingat rekam jejak beliau," ucap Profesor BR.

Istimewa
Upacara penganugerahan gelar Doctor Honoris Causa kepada Nurdin Halid di Auditorium Unnes, Kamis (11/2/2021). 

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Rektor Universitas Negeri Semarang (Unnes), Prof Fathur Rokhman, mengeluarkan Prof Bambang Budi Raharjo, dari grup Majelis Profesor Unnes, Kamis (11/2/2021) lalu. 

Diduga, tindakan itu dilakukan terkait kritik Profesor BR, panggilan akrab Prof Bambang Budi Raharjo, atas penganugerahan doktor kehormatan atau doktor honoris causa bidang teknologi olahraga kepada Nurdin Halid.

Profesor BR merupakan guru besar di Fakultas Ilmu Keolahragaan (FIK) Unnes. 

Baca juga: Tersangka Pembunuh Dalang Anom Subekti Sudah Bisa Berkomunikasi, Ini Hal Pertama yang Disampaikan

Baca juga: Miris Bocah 7 tahun Hanya Miliki Berat 7 Kg

Baca juga: Jika 4 Ciri-ciri Ini Muncul, Itu Berarti Serangan Jantung, Jangan Diabaikan!

Baca juga: Kebakaran Mobil di Batam, Balita Tewas di Kursi Tengah, Sopir Syok Menjerit-jerit di RS

Berdasarkan tangkapan layar, Kamis (10/2/ 2020), Profesor BR memposting poster upacara penganugerahan gelar doktor kehormatan kepada mantan narapidana korupsi, Nurdin Halid

Postingan itu disertai teks yang berbunyi, “Anggota Majelis yth, sudah layakkah orang ini mendapatkan gelar doctor honoris causa?” 

Tak mendapatkan jawaban atas pertanyaan itu, Profesor BR kemudian memposting unggahan dari seorang alumnus Unnes, Achiar M Permana, di Facebook. 

Unggahan itu berupa dialog satire yang menyejajarkan Habib Luthfi bin Ali bin Yahya dengan Nurdin Halid karena sama-sama menerima anugerah tersebut dari Unnes. 

Diketahui, Majelis Profesor Unnes merupakan sebuah grup Whatsapp yang diikuti oleh semua profesor aktif Unnes. 

Setelah Fathur menjadi rektor dan diterbitkan statuta baru, para profesor tidak lagi otomatis menjadi anggota Senat. 

Sebagai profesor, Fathur dan Bambang menjadi anggota majelis tersebut.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved