Breaking News:

Berita Semarang

Begini Kondisi Monumen Banjir Bandang Semarang, Tragedi Menewaskan 194 Orang Lebih

Monumen Banjir Bandang Semarang menjadi bukti bisu dari deretan peristiwa kelam akibat banjir di Kota Semarang. 

TRIBUNJATENG/IWAN ARIFIANTO
Koordinator Pintu Air Bendung Simongan, Bayu Wanapati menunjukan Monumen Banjir Bandang Semarang yang menjadi bukti bisu dari deretan peristiwa kelam akibat banjir di Kota Semarang yang kini sudah kusam, Rabu (3/3/2021). 

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Monumen Banjir Bandang Semarang menjadi bukti bisu dari deretan peristiwa kelam akibat banjir di Kota Semarang. 

Monumen  itu mencatat  sejarah pahit yang  kini lamat-lamat dilupakan. 

Hal ini tampak  dari bentuk fisik monumen  yang sudah tak terawat lagi. 

Foto dokumentasi yang merekam kondisi paska banjir bandang Semarang 25 Januari 1990 yang menewaskan ratusan jiwa dan meluluhlantakan kawasan pemukiman di Kecamatan Semarang Barat dan Semarang Selatan.
Foto dokumentasi yang merekam kondisi paska banjir bandang Semarang 25 Januari 1990 yang menewaskan ratusan jiwa dan meluluhlantakan kawasan pemukiman di Kecamatan Semarang Barat dan Semarang Selatan. (TRIBUNJATENG/IWAN ARIFIANTO/repro)

Baca juga: Foto Tragedi Banjir Bandang Semarang 25 Januari 1990, 194 Tewas: Banjir 2021 Tidak Ada Apa-apanya

Baca juga: Aksi Dion Bawa Kabur Uang Rp 190 Juta Milik Perusahaan Roti di Sragen: Modus Orderan Fiktif

Baca juga: Wajah Wahyudin Babak Belur Dihajar Massa Setelah Tepergok Mencuri 5 Burung Dara di Pekalongan

Baca juga: Batal! Laga Timnas U-23 Indonesia Vs Tira Persikabo: Alasan Teknis

Monumen Banjir Bandang Semarang  bentuknya cukup sederhana. 

Berupa grafik deretan garis-garis merah dengan angka yang mengartikan tinggi banjir dan tahun kejadian. 

Lokasi  monumen  berada sisi timur pintu air di Bendung Simongan atau warga lokal menyebutnya sebagai bendungan Pleret yang menjadi pembatas antara Kaligarang dengan Kali Semarang. 

Kondisi saat ini monumen itu telah pudar persis dengan memudarnya ingatan warga Kota Semarang terkait sejarah kelam kotanya. 

Koordinator Pintu Air Bendung Simongan, Bayu Wanapati menuturkan, angka yang masih terlihat hanya dua kejadian banjir yaitu "10.1.1963" dan "28.3.1922". 

"Itu saja yang masih terlihat.

Angka lainya sudah hilang," paparnya kepada Tribunjateng.com, Rabu (3/3/2021).

Foto dokumentasi yang merekam kondisi paska banjir bandang Semarang 25 Januari 1990 yang menewaskan ratusan jiwa dan meluluhlantakan kawasan pemukiman di Kecamatan Semarang Barat dan Semarang Selatan.
Foto dokumentasi yang merekam kondisi paska banjir bandang Semarang 25 Januari 1990 yang menewaskan ratusan jiwa dan meluluhlantakan kawasan pemukiman di Kecamatan Semarang Barat dan Semarang Selatan. (TRIBUNJATENG/IWAN ARIFIANTO/Repro)
Halaman
123
Penulis: iwan Arifianto
Editor: galih permadi
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved