Breaking News:

Kematian 117 Orang/jam, Pohon-pohon Taman Kota di India Pun Ditebang untuk Kremasi

karena semakin banyak orang yang terus meninggal karena covid-19, lebih banyak kayu dibutuhkan untuk bahan bakar pembakaran

Editor: Vito
PRAKSH SINGH / AFP
Seorang pria menangis ketika melakukan ritual terakhir bagi kerabatnya, di tengah pembakaran jenazah korban yang meninggal karena ovid-19 selama kremasi massal yang diadakan di sebuah halaman parkir krematorium di New Delhi, India, Selasa (27/4/2021). 

TRIBUNJATENG.COM, NEW DELHI - Pejabat di New Delhi, India, diinstruksikan untuk menebang pohon di taman kota untuk membantu proses kremasi korban covid-19, seiring dengan peningkatan kematian yang meroket di seluruh negeri.

Kayu bakar digunakan di India untuk mengkremasi jenazah sebagai bagian dari upacara pemakaman. Tetapi, karena semakin banyak orang yang terus meninggal karena covid-19, lebih banyak kayu dibutuhkan untuk bahan bakar pembakaran, menurut Associated Press.

Di beberapa kota terparah di India, mayat-mayat dikremasi massal di fasilitas darurat, yaitu di taman dan tempat parkir. Kremasi bahkan dilakukan sendiri oleh keluarga jenazah yang putus asa karena tidak mendapat fasilitas krematorium.

Jumlah kasus infeksi covid-19 melonjak di negara Asia Selatan itu, dengan laju pertumbuhannya menjadi yang tercepat di dunia. Sementara jumlah total infeksi tercatat mencapai lebih dari 17,64 juta kasus.

Selama 24 jam terakhir, India mencatat 323.144 kasus baru, demikian dilansir Reuters dan Channel News Asia dari data otoritas India, Selasa (27/4).

Angka itu lebih kecil dibandiingkan dengan puncak kenaikan kasus atau kasus tertingi di dunia pada Senin kemarin yang mencapai 352.991 kasus, di mana rumah sakit diserbu pasien, tetapi terus menolak karena kekurangan tempat tidur dan persediaan oksigen.

Sementara kasus kematian baru dilaporkan sebesar 2.771 orang, tetapi para ahli kesehatan percaya jumlah nyata di lapangan lebih tinggi. Sementara jumlah total kematian tercatat mencapai 197.894 kasus.

Newsweek melaporkan pada Senin (26/4), korban meninggal di India tercatat sebanyak 117 orang/jam akibat kekurangan oksigen, dengan terus melonjaknya jumlah pasien covid-19 yang melanda rumah sakit di Negeri Anak Benua itu.

Para dokter yang putus asa meminta tabung oksigen untuk pasien mereka yang sekarat di media sosial. "Saya merasa tidak berdaya karena pasien saya bertahan hidup dari jam ke jam," kata Dr Gautam Singh kepada Associated Press.

"Saya akan memohon lagi dan berharap seseorang mengirimkan oksigen yang akan membuat pasien saya tetap hidup," tambahnya.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved