Breaking News:

Mantan Teroris Isi Dakwah Ramadan Pondok Pesantren Darul Falah Be-Songo Semarang

Mantan narapidana terorisme (Napiter) tergabung dalam komunitas Persadani lakukan safari Ramadan pondok pesantren yang ada di Kota Semarang.

Tribun Jateng/ Rahdyan Trijoko Pamungkas
Kegiatan Safari Ramadan yang dilaksanakan di Pondok Pesantren Darul Falah Be-Songo. Kegiatan tersebut diisi oleh Mantan narapidana terorisme (Napiter)  tergabung dalam komunitas Persadani. 

Penulis: Rahdyan Trijoko Pamungkas

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Mantan narapidana terorisme (Napiter)  tergabung dalam komunitas Persadani lakukan safari Ramadan pondok pesantren yang ada di Kota Semarang.

Pondok pesantren yang dikunjungi saat melakukan safari Ramadan adalah Pondok Pesantren Darul Falah Be-Songo, Kamis (29/4/2021).

Safari Ramadan bertajuk Deradikalisasi Goes To Ponpes diisi oleh mantan napiter Badawi Rahman alias Yusril.

Selain itu  Kasat Binmas Polrestabes Semarang AKBP Samdani, Rektor UIN Walisongo yang juga pengasuh pondok pesantren Prof. Dr. Imam Taufiq, M.Ag ikut mengisi kegiatan tersebut.

Pada kegiatan tersebut Badawi menceritakan sejarah kelamnya selama terpapar radikalisme hingga tukang rakit senjata  di Klaten. Ia pun menceritakan bagaimana dalil-dalil yang membuat  orang terpapar radikalisme.

Menurut Badawi, Deradikalisasi diadakan di pondok pesantren sangatlah strategis. Sebab banyak santri di Pondok Pesantren yang terpapar radikalisme.

"Banyak santri di Pondok Pesantren yang terpapar radikalisme," ujar dia.

Pada kegiatan safari Ramadan, Badawi memberikan materi mengenai netral dari orang-orang yang terpapar radikalisme. Netral yang dipahami para teroris berbeda dengan pondok pesantren.

"Namun tidak menutup kemungkinan jika pondok pesantren pemahamannya tidak runtut akan bisa terpapar," tuturnya.

Halaman
123
Penulis: rahdyan trijoko pamungkas
Editor: Daniel Ari Purnomo
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved