Breaking News:

Berita Temanggung

Pemeriksaan Polisi: Orangtua Aisyah Temanggung Telah Membayar Rp 6 Juta kepada Dukun

Kasatreskrim Polres Temanggung, AKP Setyo Hermawan mengungkapkan orangtua korban, sudah memberikan nominal uang kepada dukun terkumpul Rp 6 juta.

Penulis: Saiful Ma'sum | Editor: moh anhar
Tribun Jateng/ Saiful Masum
Dua dukun Temanggung dan dua orangtua Aisyah di kantor kepolisian. 

Penulis: Saiful Masum

TRIBUNJATENG.COM, TEMANGGUNG - Kasus meninggalnya Aisyah (7) warga Dusun Paponan Desa Bejen Kecamatan Bejen Kabupaten Temanggung kini masih meninggalkan tanda tanya.

Meski jajaran Satreskrim Polres Temanggung telah menetapkan 4 tersangka tindak kekerasan hingga mengakibatkan nyawa anak menghilang, sejumlah warga mengaku masih kaget dan menerka-nerka bagaimana orangtua Aisyah, Marsidi (43) dan Suwartinah (39) tega menganiaya anaknya hingga meninggal lantaran saran dukun Hariyono (56) dan asistennya Budiyono (43).

Seorang warga, Naryo mengatakan, Marsidi dan Suwartinah dikenal sebagai tetangga yang baik. Bersama dua putrinya, keluarga Marsidi hidup bertetangga dengan baik nyaris tanpa cacat. Bahkan, atas didikan orangtuanya, sang anak dikenal sebagai anak yang cerdas, mudah bergaul, dan aktif. 

Ia pun mengaku sempat kaget saat kejadian meninggalnya Aisyah terkuak setelah tertutup rapat kurang lebih 4 bulan. 

"Aisyah itu anaknya pintar, gak nakal, aktif mudah bergaul. Rajin juga ngaji. Saya tahunya dia di rumah mbahnya Congkrang karena lama gak kelihatan sepedaan. Ya gak ada curiga sama sekali," ujarnya kepada tribunjateng.com, Rabu (19/5/2021) malam di rumahnya.

Baca juga: Bocah Ditenggelamkan di Temanggung karena Dianggap Nakal Dikenal Pandai Mengaji

Baca juga: Fakta-fakta Aisyah Bocah Temanggung Yang Tewas Dirukiyah Dukun Terungkap di Hari Lebaran Kedua

Baca juga: Biodata Alvin Anak Ustadz Arifin Ilham, Rumah Tangganya dengan Larissa Chou Jadi Sorotan

Baca juga: Kecelakaan Mobil Avanza Hitam Tabrak Pohon di Karanganyar, Berakhir Nyangkut di Selokan

Sementara, Ketua RT 2 RW 3 Dusun Paponan, Mustakim mengatakan, korban setaunya tidak nakal, sebagaimana yang disangkakan keterangan tersangka dukun. Korban Aisyah justru dikenal sebagai anak yang ramah dan rajin mengaji. Menurutnya, korban juga tidak pernah bertindak kekerasan terhadap teman-temannya, sehingga mempunyai banyak teman.

Selain itu, Mustakim menilai bahwa orangtua korban dikenal sebagai keluarga yang mudah seserawung dengan para tetangga. Keduanya juga dikenal baik banyak orang, sering ikut dalam kegiatan warga termasuk jamaah salat di musala, tahlil bersama, dan kegiatan sosial RT setempat. 

Sang ayah korban, Marsidi juga dikenal sebagai pekerja yang ulet. Berdasarkan keterangan sejumlah rekan kerjanya, lanjut Mustakim, ayah korban merupakan karyawan teladan dengan datang lebih awal dan pulang pada waktunya. 

"Kalau istrinya atau ibu korban, sehari-hari menjahit. Dados (jadi) semuanya kaget, mboten nyongko kejadian itu (tidak menyangka kejadian itu)," tuturnya.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved