Breaking News:

Pendidikan

UPT Pengembangan Konservasi Unnes Budidaya Maggot Atasi Masalah Sampah Organik

Berbagai cara mengolah sampah terus dilakukan, di antaranya dengan mengubahnya menjadi kompos sebagai media tanam dan lainnya.

ISTIMEWA
Kepala UPT Pengembangan Konservasi Unnes, Prof Amin Retnoningsih, menunjukkan budidaya lalat tentara hitam atau black soldier fly (BSF) yang menghasilkan maggot, kemarin. 

Penulis: M Zainal Arifin

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Permasalahan tentang sampah menjadi isu yang tak kunjung selesai.

Berbagai cara mengolah sampah terus dilakukan, di antaranya dengan mengubahnya menjadi kompos sebagai media tanam dan lainnya.

Cara yang paling baru adalah menggunakan maggot, yaitu larva dari lalat tentara hitam (black soldier fly/BSF), yang memakan sampah, sekaligus menjadi budidaya.

Seperti yang dilakukan UPT Pengembangan Konservasi Universitas Negeri Semarang (Unnes), sampah organik, selain diolah menjadi kompos juga digunakan sebagai pakan maggot yang memiliki nilai jual tinggi untuk pakan ternak.

Kepala UPT Pengembangan Konservasi Unnes, Prof Amin Retnoningsih, menjelaskan budidaya maggot di Unnes dilakukan di tempat pengelolah sampah terpadu (TPSP) untuk mengatasi persoalan sampah yang ada di kampus daerah Sekaran, Gunungpati ini.

"TPSP ini menjadi peran serta Unnes untuk menjaga konservasi lingkungan. Bagaimana kita mengolah sampah dengan menjadikan kompos dan budidaya Maggot," katanya, dalam keterangannya, Kamis (3/6/2021).

Baca juga: Sekolah Pembelajaran Tatap Muka Diizinkan, Pelaksanaan PAT Wajib Terapkan Protokol Kesehatan

Baca juga: Kecelakaan Maut Motor Ninja Boncengan 3 Orang di Mojokerto, 1 Meninggal

Baca juga: Catat, Ada Agenda Festival Kopi dan Festival Ngapak di Purbalingga

Penggunaan maggot, kata dia, digunakan untuk mengatasi permasalahan sampah organik untuk mengurai sampah daun yang ada di Unnes.

Total produksi sampah daun di Unnes, katanya, sekitar 12 ton atau 90 persen dari jumlah total sampah.

"Jumlah pohon di Unnes ini kan sangat banyak, nah daun sampah ini diolah untuk menjadi pakan maggot," jelasnya.

Halaman
12
Penulis: m zaenal arifin
Editor: moh anhar
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved