Breaking News:

Berita Purbalingga

Langgar Prokes di Purbalingga Kini Didenda hingga Rp 50 Juta 

Di Purbalingga warga yang melanggar protokol kesehatan ( prokes) akan dikenakan sanksi berupa denda.

Editor: m nur huda
TRIBUN JATENG/PERMATA PUTRA SEJATI
Bupati Purbalingga, Dyah Hayuning Pratiwi saat ditemui Tribunjateng.com, di Bandara Jenderal Besar Soedirman, Purbalingga, pada Kamis (3/6/2021).  

TRIBUNJATENG.COM, PURBALINGGA - Di Purbalingga warga yang melanggar protokol kesehatan ( prokes) akan dikenakan sanksi berupa denda.

Pelanggar prokes di Purbalingga sekarang akan dijatuhi sanksi berupa pemberian denda sesuai Peraturan Bupati (Perbup) Nomor 43 Tahun 2021 tentang Penanggulangan Penyakit.

Bupati Purbalingga Dyah Hayuning Pratiwi mengaku sudah menandatangani Perbup acuan untuk penerapan peraturan daerah (Perda) Nomor 16 tahun 2020.

Dalam aturan ini, Pemkab Purbalingga akan memberlakukan denda bagi warga perorangan mulai dari Rp 10.000 sampai Rp 50 juta, atau saksi kurungan enam bulan penjara.

“Kalau kemarin sanksi sosial (untuk pelanggar prokes, red) seperti diminta menyanyikan lagu Indonesia Raya, menghafalkan Pancasila, push up. Sekarang sudah ada perdanya, akan ada sanksi,” kata Tiwi kepada wartawan, Jumat (11/6/2021).

Sedangkan bagi pelaku usaha akan diberikan sanksi terberat yakni penutupan tempat usaha.

“Kita lihat dulu di lapangan, karena ada tahapannya semua itu. Kalau sudah keterlaluan, Perda (sanksi) itu bisa dilaksanakan,” katanya.

Pemerintah Kabupaten Purbalingga juga akan berkoordinasi dengan TNI dan Polri dalam pelaksanaan perda itu.

Harapannya supaya warga Purbalingga semakin disiplin menerapkan prokes ketat.

Dengan demikian, penularan Covid-19 di Kabupaten Purbalingga bisa ditekan.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved