Breaking News:

Berita Regional

Polisi Rudapaksa dan Bunuh 2 Gadis, Istrinya Tahu tapi Diam karena Diancam Akan Dibunuh

Anggota Polres Pelabuhan Belawan, Kota Medan, Aipda Roni Syahputra (45), terancam hukuman mati karena merudapaksa dan membunuh RP (21) dan AC (13).

Editor: M Syofri Kurniawan
SHUTTERSTOCK
Ilustrasi mayat 

TRIBUNJATENG.COM - Seorang polisi menjadi pelaku rudapaksa dan pembunuhan.

Korbannya dua gadis.

Anggota Polres Pelabuhan Belawan, Kota Medan, Sumatera Utara, Aipda Roni Syahputra (45), terancam hukuman mati karena telah merudapaksa dan membunuh RP (21) dan AC (13).

Baca juga: Seorang Gadis Dirudapaksa di Polsek, Berawal Larut Malam Dijemput Pakai Mobil Patroli

Hal ini disampaikan dalam sidang kasus pembunuhan di Pengadilan Negeri Medan pada Senin (21/6/2021).

Dikutip dari Tribun Medan, pembunuhan yang dilakukan Aipda Roni ini terjadi pada Februari 2021 lalu.

Kasus ini bermula saat korban RP dan AC datang ke Polres Pelabuhan Belawan, Sabtu (13/2/2021) sekitar pukul 16.20 WIB, untuk menanyakan barang titipan tahanan.

Aipda Roni yang saat itu bertugas piket jaga tahanan, langsung meminta nomor telepon RP, beralasan agar bisa membantu korban mencari barang titipan yang dimaksud.

Diketahui, Aipda Roni memang tertarik pada sosok RP.

Malamnya, ia menghubungi RP untuk mengajak bertemu.

Alasannya, ingin membicarakan soal barang titipan yang dicari RP.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved