Breaking News:

Berita Regional

Saya Ngga Mau Dipanggil Eyang Putri, Kata Megawati Soekarnoputri Ketum PDIP

Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri enggan dipanggil eyang putri dalam acara sarasehan nasional bertopik Anak Muda Membaca Bung Karno.

Editor: galih permadi
Istimewa
Megawati Soekarnoputri 

TRIBUNJATENG.COM, JAKARTA - Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri enggan dipanggil eyang putri dalam acara sarasehan nasional bertopik Anak Muda Membaca Bung Karno.

Megawati didapuk menjadi keynote speaker dalam acara itu. Ada pula sejumlah narasumber lain dari kalangan milenial.

Sebut misalnya William Tanuwijaya (Founder & CEO Tokopedia), Putri Tanjung (Staf Khusus Presiden), M Alfatih Timur (Founder & CEO Kitabisa.com), ARH/Arief Rosyid (Komisaris BSI & Alumni SPPB Megawati Institute), Cinta Laura (Pemerhati Pendidikan & Artis), Bagoes Ade (Aktor, Teater Pandora), Hanna Keraf (Co-Founder Du Anyam), hingga Mevlied Nahla (Seniman - Violinis).

Cerita ini bermula saat Megawati bertanya kepada pembawa acara atau host untuk memanggilnya dengan sebutan apa.

Megawati mengusulkan untuk memanggil sang host dengan anak atau adik. "Saya panggilnya anak atau adek?" tanya Mega dalam acara yang disiarkan secara daring di YouTube Megawati Institute, Selasa 29 Juni 2021.

Sang host lantas meminta Megawati untuk memanggilnya cucu.Sebaliknya dia akan memanggil Megawati dengan sebutan eyang putri. "Cucu bu, saya manggilnya eyang putri nggih," jawab host tersebut.

Namun, Megawati ternyata tak ingin dipanggil eyang putri oleh sang host. Presiden kelima RI itu merasa panggilan itu akan membuat jarak antara dirinya dengan para narasumber lain terlampau jauh.

"Sayanya yang nggak mau dipanggil eyang putri, kayaknya terlalu jauh, bayangkan. Meskipun umur saya tidak dapat ditolak, tadi sudah disebut saya ini siapa, tapi yang banyak tidak tahu, umur saya itu sekarang 74 setengah tahun. Jadi, apa ya, rasanya mungkin terlalu jauh," jelas Megawati.

Karena enggan dipanggil eyang putri, Megawati kemudian memutuskan memanggil sang host dan narasumber lain dengan sebutan anak atau adik.

"Jadi sudahlah, saya panggil adek atau anak. Cucu saya saja ya memang besarnya seperti kalian yang hadir di sini, dan ketika saya diminta Pak Hasto, Pak Hasto adalah Sekjen partai. Kalau saya presiden kelima sebetulnya terlalu banyak, jadi CV saya tu panjang," katanya.

Halaman
123
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved