Breaking News:

Berita Nasional

Insentif Nakes Ditambah Jadi Rp 18,4 Triliun, Akan Rekrut 3.000 Dokter & 20 Ribu Perawat

Insentif untuk tenaga medis (nakes) ditambah lagi oleh pemerintah sebesar Rp 1,08 triliun. Total insentif nakes menjadi Rp 18,4 triliun dari alokasi

Editor: m nur huda
(Tribun Jateng/Hermawan Handaka)
Pelajar SMA N 1 Semarang menerima suntikan vaksin COVID-19 dosis pertama dari tenaga kesehatan Pemerintah Kota Semarang, Rabu (14/7/2021). Selain pelajar SMA N 1 Semarang, vaksinasi juga dilaksanakan di SMP N 3 Semarang, SMP N 2 Semarang, SMP N 15 Semarang, dan SMP N 32 Semarang. Untuk pelaksanaan vaksinasi pelajar SMP semua di pusatkan di SMP N 3 Semarang. BIN Jawa Tengah memberikan bantuan 3000 vaksin untuk pelajar. 

TRIBUNJATENG.COM, JAKARTA - Insentif untuk tenaga kesehatan (nakes) ditambah lagi oleh pemerintah sebesar Rp 1,08 triliun.

Total insentif nakes menjadi Rp 18,4 triliun dari alokasi awal Rp 17,3 triliun.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan, penambahan insentif diperlukan karena pemerintah bakal merekrut 3.000 dokter non spesialis dan 20.000 perawat untuk penanganan pandemi Covid-19.

"Akan direkrut 3.000 dokter baru dan 2.000 perawat, di mana insentifnya harus disediakan. Maka kami menambahkan Rp 1,08 triliun di atas 17,3 triliun bagi insentif tenaga kesehatan baik pusat maupun daerah," kata Sri Mulyani dalam konferensi pers, Sabtu (17/7/2021).

Wanita yang akrab disapa Ani ini mengungkap, dokter dan perawat tersebut akan ditempatkan di RS Darurat.

Asal tahu saja, pemerintah melalui Kementerian Kesehatan telah menambah RS Darurat, antara lain Asrama Haji Pondok Gede, Wisma Haji Surabaya, Wisma Haji Boyolali, asrama mahasiswa di Bandung, dan lain-lain.

Konversi wisma haji hingga asrama mahasiswa ini membutuhkan dana Rp 2,75 triliun.

Baca juga: 2 Dokter Ini Jual Vaksin Sisa Ke Warga, Dapat Untung Ratusan Juta

"Jadi insentif nakes diberikan tambahan lagi karena RS Darurat membutuhkan tenaga dokter dan tenaga kesehatan. Nanti percepatan pencairan, Pak Menkes yang jelaskan. Tapi kita sudah sediakan anggaran," ujar Ani.

Secara keseluruhan, anggaran kesehatan dalam program PEN naik dari Rp 193,93 triliun menjadi Rp 214,95 triliun.

Dana digunakan untuk membayar kenaikan klaim RS pasien Covid-19, pembangunan RS Darurat, dan percepatan vaksinasi, serta penebalan PPKM dari intercept.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved