Breaking News:

Berita Semarang

Cerita Driver Ojol Semarang saat Kirim Pesanan Warga Jalani Isolasi Mandiri: Banyak yang Ndableg

Seorang ojek online (ojol) Setibudi (36) mengaku setiap hari was-was saat melakoni pekerjannya.

Penulis: iwan Arifianto | Editor: galih permadi
via kompas.com
Ojek online menggunakna GPS pada ponsel saat berkendara mengantar dan menjemput penumpang. 

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Seorang ojek online (ojol) Setibudi (36) mengaku setiap hari was-was saat melakoni pekerjannya.

Pasalnya di tengah kasus Covid-19 yang tengah melonjak, banyak konsumennya adalah orang terpapar Covid-19 yang sedang menjalani isolasi mandiri (isoman).

"Hampir setiap hari selalu dapat layanan pesan antar baik makanan maupun barang dari orang isoman," ujarnya kepada Tribunjateng.com, Senin (19/7/2021).

Mirisnya, para pemesan layanan pesan antar itu tak menyebutkan kalau sedang jalani isolasi mandiri

Dia baru mengetahui orang yang sedang isoman saat tiba di lokasi pemesan. 

Di antaranya ketika pemesan tak mau menemuinya lalu membayar dengan layanan uang digital. 

Barang pesanan diminta untuk digantungkan di pagar.

"Ketika barang sampai baru ngaku sedang isoman," terangnya. 

Selanjutnya tahu orang itu sedang isoman ketika diberitahu warga sekitar. 

Menurutnya, banyak para pemesan isoman yang ndableg yang tetap menemuinya padahal sedang terpapar Covid-19.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved