Breaking News:

Fokus

Fokus : Berhenti di Kamu

Berhenti di kamu. Ini bukan penggalan lirik lagu atau judul novel romantis yang ditulis seorang dokter itu. Bukan

Penulis: rika irawati | Editor: Catur waskito Edy
tribunjateng/grafis bram
Wartawan Tribun Jateng, Rika Irawati 

Oleh Rika Irawati
Wartawan Tribun Jateng

Berhenti di kamu. Ini bukan penggalan lirik lagu atau judul novel romantis yang ditulis seorang dokter itu. Bukan. Tapi, ini ajakan untuk Anda. Iya, Anda yang sedang membaca tulisan ini.

Saya ingin mengajak Anda menghentikan setiap pesan atau berita bohong yang Anda terima.

Terutama, berita bohong terkait Covid-19. Entah soal vaksin, kondisi rumah sakit, kasus kematian, ambulans untuk menakuti warga, atau apapun materi yang disampaikan tentang Covid-19.

Saya minta Anda menguji setiap pesan dan berita yang Anda baca, sebelum meneruskan ke orang lain. Terutama, ke grup-grup media sosial yang Anda ikuti, tak terkecuali Whatsapp keluarga.
Kenapa penting? Karena ini untuk kesehatan Anda dan orang di sekitar Anda. Sudah cukup, banyak

orang yang tidak tertolong karena enggan segera dibawa ke rumah sakit untuk mendapat perawatan medis karena percaya narasi 'datang ke rumah sakit pasti di-Covid-kan'.

Tak sedikit pula yang menolak mengikuti vaksin Covid-19 karena mempercayai kabar vaksin tidak halal, mengandung chip 666, vaksin mengakibatkan kemandulan pada wanita, dan vaksin mengakibatkan kematian.

Banyak yang makin percaya karena dibungkus dengan penggalan ayat kitab suci yang menyentil secuil pemahaman spiritual kita.

Terbaru, ajakan menolak impor vaksin agar negara tak tekor. Padahal, berbagai merek vaksin yang masuk ke Indonesia, mayoritas diperoleh lewat bantuan atau hasil lobi dan kerja sama yang tak mengeluarkan uang.

Jumlahnya pun belum mencukupi untuk memenuhi syarat mencapai herd immunity atau kekebalan kelompok.

Kita semua sudah lelah menghadapi pandemi ini. Lelah hampir setiap hari mendengar kabar teman atau keluarga positif Covid-19 dan meninggal.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved