Breaking News:

Berita Cilacap

Banjir di Jeruklegi Cilacap Terjadi saat Musim Kemarau, BMKG Ungkap Penyebabnya

Gangguan cuaca lainnya berupa gelombang atmosfer Rossby Ekuator di atas wilayah Jawa, Lampung, Kalimantan Utara, dan Sulawesi bagian utara

Penulis: Permata Putra Sejati | Editor: muslimah
BPBD Cilacap
Kondisi banjir yang melanda di Dua Kecamatan di Cilacap, yaitu Jeruklegi dan Kawunganten, mengakibatkan ratusan rumah terendam dan dua ruas jalan nasional lumpuh, pada Rabu (21/7/2021). 

TRIBUNJATENG.COM, CILACAP - Hujan deras yang mengakibatkan banjir di sejumlah wilayah di Kecamatan Jeruklegi dan Kawunganten, Cilacap menurut pengamatan BMKG disebabkan karena adanya gangguan cuaca. 

Hal itu disampaikan oleh, Kepala Kelompok Teknisi BMKG Stasiun Metereologi Tunggul Wulung Cilacap, Teguh Wardoyo bahwa wilayah Kabupaten Cilacap secara keseluruhan sebenarnya telah memasuki musim kemarau. 

"Akan tetapi saat ini terdapat gangguan cuaca bersifat regional yang berdampak terhadap peningkatan curah hujan," ujarnya melalui keterangan resmi kepada Tribunbanyumas.com, Rabu (21/7/2021). 

Berdasarkan informasi dinamika atmosfer pada tanggal 21 Juli 2021, yang berpengaruh terhadap curah hujan khususnya di Jateng, antara lain perbedaaan nilai anomali suhu permukaan laut tersebut disebut sebagai Dipole Mode Indeks (DMI). 

DMI positif umumnya berdampak pada berkurangnya curah hujan di Indonesia bagian barat.

Sedangkan DMI negatif (-) berdampak pada meningkatnya curah hujan di Indonesia bagian barat.

DMI dianggap normal ketika nilainya negatif 0,4 hingga positif 0,4. 

Saat ini, DMI terpantau negatif 0,46, sehingga suplai uap air dari wilayah Samudra Hindia ke wilayah Indonesia bagian barat signifikan. 

Dengan kata lain, aktivitas pembentukan awan di wilayah Indonesia bagian barat signifikan. 

Selain DMI, keberadaan Madden Julian Oscillation (MJO) di Kuadran 5 (Indian Ocean/Samudra Hindia, netral) berkontribusi terhadap proses pembentukan awan hujan di wilayah Indonesia.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved