Breaking News:

Berita Viral

6 Anggota TNI yang Diduga Aniaya Prada Chandra hingga Tewas Ditahan, Ini Kronologinya

Sementara, enam terduga tersangka juga merupakan prajurit ditahan di Stal Tahmil Pomdam Xlll/Merdeka

Editor: muslimah
Dok. Danpomdam XIII/Merdeka
Danpomdam XIII/Merdeka Kolonel Cpm R.Tri Cahyo 

TRIBUNJATENG.COM - Kasus meninggalnya Prada Chandra Gerson Kumaralo, personel Batalyon Infanteri Raider 715/Motuliato, Gorontalo, kini terus berproses.

6 anggota TNI yang diduga menganiaya Prada Chandra hingga pun kini sudah ditahan di Stal Tahmil Pomdam Xlll/Merdeka.

Penahanan dilakukan setelah selesai penyidikan oleh Pomdam XIII/Merdeka dan berkas perkara kasus ini sudah dilimpahkan ke Otmil IV-18 Manado.

Danpomdam XIII/Merdeka Kolonel Cpm R.Tri Cahyo mengatakan, peristiwa meninggalnya almarhum Prada Chandra terjadi pada tanggal 19 Juli 2021.

Baca juga: Atta Halilintas Minta Maaf dan Beberkan Sanksi Pemain AHHA PS Pati yang Lakukan Tendangan Kungfu

Baca juga: Prabowo, Anies dan Ganjar Bersaing Ketat Akseptabilitasnya di Pamasuka, Ini Hasil Surveinya

Baca juga: Wanita Ini Laporkan Tetangga yang Jemur Pakaian Dalam Tiap Sabtu Siang, Polisi Bingung

Kemudian, atas kejadian tersebut Pangdam XIII/Merdeka memerintahkan untuk membentuk tim investigasi internal yang terdiri dari Pomdam, Sinteldam, Kumdam, Kesdam dari Kodam Xlll/Merdeka, bersama-sama melaksanakan pengusutan kasus tersebut.

"Dalam waktu yang tidak lama kasus tersebut bisa terungkap," kata Tri Cahyo, lewat pesan singkat saat dikonfirmasi Kompas.com, Kamis (9/9/2021) malam.

Setelah itu dilanjutkan dengan proses penyidikan oleh Pomdam XIII/Merdeka.

"Pada  tanggal 23 Agustus 2021 berkas perkara kasus meninggalnya almarhum Prada Chandra selesai dan sudah dilimpahkan perkara tersebut kepada Otmil IV-18 Manado.

Dengan demikian tugas kami dalam penyidikan kasus tersebut selesai," ujarnya.

Tri Cahyo menyebut, penyebab meninggalnya almarhum Prada Chandra adalah diduga dikarenakan pola pembinaan yang dilakukan pelatih atau pembina kepada bawahan atau junior yang salah dan berlebihan sehingga mengakibatkan korban cidera dan meninggal dunia.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved