Breaking News:

Berita Nasional

Kisah SBY Merintis Perdamaian di Aceh, Datangi Seluruh Kabupaten dan Kota, Berunding dengan GAM

Gerakan Aceh Merdeka (GAM) sempat berkonflik dengan pemerintah Indonesia dan ingin memisahkan diri.

Editor: rival al manaf
(KOMPAS.COM/Tangkapan Layar )
Presiden ke-6 RI, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) saat berbicara dalam forum international conference yang digelar Universitas Islam Negeri (UIN) Ar Raniry, Banda Aceh, Senin (4/10/2021). 

TRIBUNJATENG.COM, ACEH - Gerakan Aceh Merdeka (GAM) sempat berkonflik dengan pemerintah Indonesia dan ingin memisahkan diri.

Meski demikian, hingga kini Aceh masih menjadi bagian dari NKRI.

Di balik itu ada upaya perdamaian yang saat itu diperjuangkan beberapa tokoh, salah satunya adalah Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

Ia mengungkap sejumlah upaya dalam proses perjanjian damai antara pemerintah Indonesia dengan Gerakan Aceh Merdeka (GAM).

Baca juga: Jadwal Liga 2 2021, Persekat Vs Rans Cilegon, Persijap Vs Persis Solo dan Perserang Vs Dewa United

Baca juga: OPINI : Menangkal Ideologi Komunisme dengan Penguatan Nilai-Nilai Pancasila

Baca juga: Hotline Semarang : Diskon BPHTB PTSL Sampai Kapan Pak?

SBY mengatakan, dia sudah beberapa kali mendatangi Aceh sebelum menjadi presiden.

SBY menemui sejumlah tokoh untuk merintis perdamaian di Aceh.    

“Saya sebagai salah satu pelaku sejarah, sebelum jadi presiden, sebenarnya sudah tiga-empat tahun masuk Aceh."

"Semua kabupaten dan kota kami datangi berkali-kali, bertemu Abu (ulama) dan tokoh masyarakat, semua pihak."

"Bahkan berkomunikasi pula dengan pihak GAM waktu itu untuk mencari jalan bagaimana konflik benar-benar kita atasi dan perdamaian bisa kita wujudkan,” kata SBY, saat menjadi pembicara dalam forum international conference "Toward Sustainable Development in Aceh" yang digelar Universitas Islam Negeri (UIN) Ar Raniry, Banda Aceh, Senin (4/10/2021) secara daring.

SBY mengatakan, saat maju sebagai calon presiden dan wakil presiden bersama Jusuf Kalla, keduanya berkomitmen untuk mendamaikan serta berkomitmen menjaga perdamaian di Aceh.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved