Breaking News:

Berita Kudus

Bupati Hartopo Prioritaskan Bantuan Langsung Tunai Buruh Rokok‎ dalam Perkada

Pemkab Kudus memprioritaskan alokasi Dana Bagi Hasil Cukai Hasil Tembakau (DBHCHT) 2021 untuk Bantuan Langsung Tunai (BLT).

Penulis: raka f pujangga | Editor: moh anhar
Diskominfo Kudus
Bupati Kudus, HM Hartopo saat meninjau pelaksanaan protokol kesehatan di PR Sukun, Selasa (16/11/2021). 

TRIBUNJATENG.COM, KUDUS - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kudus memprioritaskan alokasi Dana Bagi Hasil Cukai Hasil Tembakau (DBHCHT) 2021 untuk Bantuan Langsung Tunai (BLT).

Bantuan itu diberikan kepada buruh rokok untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Bupati Kudus, HM Hartopo menyampaikan, dari hasil kajian tetap memprioritaskan BLT yang diberikan kepada buruh rokok.

Baca juga: 1.025 Atlet Ikuti Popda Jateng 2021, Target Pemenang Bisa Naik Kelas ke Gelaran PON

Baca juga: Beri Bantuan Alat dan Mesin Pertanian pada Petani Purbalingga, Bupati Tiwi: Jangan Sampai Mangkrak

"Hasil kajian BLT untuk buruh rokok akan tetap diprioritaskan dalam Perkada ‎(Peraturan Kepala Daerah)," ujarnya.

Penetapan BLT dalam Perkada itu menyusul keterlambatan penyelesaian APBD perubahan 2021.

Sehingga pelaksanaan anggaran perubahan hanya untuk komponen yang dianggap penting (urgent).

Adapun alasannya BLT ‎bagi buruh rokok dianggap penting karena sudah sesuai petunjuk dalam Peraturan Menteri Keuangan (PMK) 206.

Jika tidak dilaksanakan pada tahun ini dan masuk ke sisa lebih penggunaan anggaran (Silpa) dikhawatirkan tidak bisa terpakai untuk tahun berikutnya.

"Takutnya sudah tidak direkomendasi untuk tahun berikutnya. Kalau tidak jadi dan masuk Silpa malah buruhnya nanti pada demo," ujarnya.

Menurutnya, dalam PMK 206 alokasi DBHCHT untuk kesejahteraan masyarakat sebesar 50 persen, dalam upaya mendukung Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN).

Halaman
12
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved