Breaking News:

Berita Regional

Pengendara Motor Aniaya Petugas gara-gara Tak Terima Diberhentikan di Perlintasan Kereta Api

Dalam video pertama itu petugas dan pengendara terlihat cekcok adu mulut, sampai akhirnya terjadi keributan antara pengendara dan petugas.

Istimewa
ILUSTRASI penganiayaan. 

TRIBUNJATENG.COM, BANDUNG - Pengendara motor terlibat pertikaian dengan petugas Dinas Perhubungan Kota Bandung dan relawan kereta api di perlintasan kereta, Jalan Ibrahim Adjie, Kiara Condong, Kota Bandung.

Video kejadian tersebut viral di media sosial.

Tampak dalam video yang beredar, pengendara diberhentikan petugas di perlintasan kereta api.

Baca juga: Kecelakaan Maut di Medan: Kereta Api Tabrak Angkot Tewaskan 5 Penumpang, Sopir Berhasil Lompat

Dalam video pertama itu petugas dan pengendara terlihat cekcok adu mulut, sampai akhirnya terjadi keributan antara pengendara dan petugas.

Kapolrestabes Bandung Komisaris Besar Polisi Aswin Sipayung membenarkan adanya kejadian itu, kurang dari 1x24 jam, polisi bahkan telah menangkap para pelaku.

"Tak lebih dari 1x24 jam kami sudah tangkap tiga tersangka berinisial MZ, RA dan Al," kata Aswin di Mapolrestabes Bandung, Sabtu (4/12/2021).

Dijelaskan, peristiwa tersebut terjadi pada Jumat (3/12/2021) sekitar pukul 17.00 WIB di perlintasan kereta api Jalan Ibrahim Adjie.

Saat itu, korban tengah melaksanakan kegiatan sosialisasi disiplin pelintasan bersama dengan Komunitas Edan Sepur di perlintasan rel kereta api Kiaracondong.

Pada saat melaksanakan imbauan, ada pengendara motor yang bolak balik sebanyak 4 kali di perlintasan rel kereta api saat pintu rel sudah menutup.

Pada saat melintas kelima kalinya, pengendara tersebut diberhentikan dengan maksud imbauan dan sosialisasi lantaran kereta akan melintas sehingga dapat membahayakan pengendara tersebut apabila melintas.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved