Breaking News:

Berita Purbalingga

Inara, Anak Pengidap Cerebral Palsy di Purbalingga Butuh Bantuan, Sudah Dua Tahun Tidak Bisa Terapi

Inara Ziya Andriyani (6) anak pasangan Teguh dan Kustinah warga RT 3 RW 2 Desa Karanggedang, Kecamatan Karanganyar, hanya bisa tergeletak.

Penulis: Permata Putra Sejati | Editor: moh anhar
Dokumentasi Pemkab Purbalingga
Wakil Bupati Purbalingga, Sudono saat menyerahkan bantuan kepada Orang Dengan Kecacatan Berat (ODKB) di aula Kecamatan Karanganyar, Jumat (31/12/2021). 

TRIBUNJATENG.COM, PURBALINGGA - Inara Ziya Andriyani (6) anak pasangan Teguh dan Kustinah warga RT 3 RW 2 Desa Karanggedang, Kecamatan Karanganyar, hanya bisa tergeletak lemah tidak berdaya.

Bahkan hanya untuk berbicarapun ia sulit. 

Padahal teman sebayanya sedang lincah-lincahnya berlarian dan bermain di halaman rumah. 

Kondisinya belum membaik, terlebih dengan adanya pandemi Covid-19 membuat Inara penderita Cerebral Palsy (CP) berhenti menjalani terapi.

Baca juga: Ungkapan Bahagia Jacksen F Tiago Bawa Persis Solo Promosi ke Liga 1 dan Juara Liga 2

Baca juga: Klasemen Liga Inggris Setelah Pekan 20, Manchester City Tak Terkejar, Chelsea dan Liverpool Terjegal

Inara yang genap berusia 6 tahun pada 21 Desember 2021 ini hanya bisa tiduran. 

Kalaupun duduk, harus dibantu, itupun berposisi duduk sandaran. 

Makanan yang bisa masuk ke tubuhnya hanya makanan halus. 

Protein nabati berupa sayuran selalu ditolak tubuhnya.

"Saat ini masih pakai Pampers dan makan makanan lembut seperti nasi diblender dicampur serelac. 

Kalau yang sayur-sayuran suka muntah. 

Halaman
123
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved