BREAKING NEWS: Warga Ngamuk Bongkar Palang Besi PT KAI di Ambarawa, TKP Kecelakaan Prona

Perlintasan rel sebidang yang menjadi lokasi kecelakaan angkutan prona dengan Kereta Api (KA) Wisata di lingkungan Losari, Desa Lodoyong, Ambarawa.

TRIBUNJATENG.COM, AMBARAWA - Perlintasan rel sebidang yang menjadi lokasi kecelakaan angkutan prona dengan Kereta Api (KA) Wisata di lingkungan Losari, Desa Lodoyong, Ambarawa, Kabupaten Semarang ditutup permanen pada Senin (23/5/2022) hari ini.

Kecelakaan itu sendiri terjadi pada Minggu (22/5/2022) sore kemarin.

Terlihat besi-besi yang telah dilas di kedua tepi rel menutup akses jalan dari RSUD Ambarawa menuju Lapangan Besar Jenderal Sudirman itu.

Baca juga: Kronologi Kecelakaan Prona Ngeblong Tabrak Kereta Wisata di Losari Ambarawa

Warga berkerumun di lokasi kecelakaan mobil Prona ngeblong tabrak kereta api wisata di Losari Ambarawa.
Warga berkerumun di lokasi kecelakaan mobil Prona ngeblong tabrak kereta api wisata di Losari Ambarawa. (istimewa)

Dampaknya, kendaraan-kendaraan yang biasa melintasi jalan itu dialihkan ke Jalan Pemuda atau depan Museum KAI Ambarawa.

Setelah pembangunan pagar itu, warga berramai-ramai mendatangi perlintasan itu.

Sebagian besar dari mereka mengeluhkan macetnya lalu lintas akibat pengalihan jalan.

“Bongkar! Bongkar!” ucap belasan warga yang berada di dekat perlintasan rel itu.

Berdasarkan penuturan seorang tokoh masyarakat setempat, Jundan Setyawan, penutupan perlintasan itu bisa berdampak buruk bagi mobilitas masyarakat.

“Tidak bisa seperti ini, ini sejak dulu warga sudah biasa lewat sini karena ini akses penting dan tidak kenapa-kenapa.

Ini mengapa setelah kecelakaan kemarin tiba-tiba ditutup permanen seperti ini,” katanya.

Ia berharap agar terdapat solusi lain terkait permasalahan warga serta keamanan dari kereta sendiri untuk ke depannya.

“Ya bukan begini menurut saya caranya,” imbuhnya.

Sementara itu, Manajer Humas KAI Daop 4 Semarang, Krisbiyantoro mengonfirmasi hal tersebut.

“Iya, hari ini tadi perlintasan tersebut ditutup agar tidak terulang lagi kejadian yang sangat membahayakan itu,” ungkapnya ketika dihubungi Tribunjateng.com.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jateng
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved