Perang Dunia Ketiga di Depan Mata Gara-gara Lithuania

Sanksi Lithunia melarang transit kargo kereta api dari Kaliningrad Rusia memicu kemarahan Moskow untuk kembali mengerahkan kekuatan militer.

Editor: Vito
Vitaly V. Kuzmin via Wikimedia
Ilustrasi - Unit polisi khusus OMON dari Garda Nasional Rusia (Rosgvardiya) ketika menjalankan tugas 

TRIBUNJATENG.COM, MOSKOW - Dampak invasi Rusia ke Ukraina terus meluas, dengan berbagai sanksi yang diberikan negara-negara NATO, termasuk Lithunia yang kini melarang transit kargo kereta api dari Kaliningrad Rusia.

Namun, sanksi Lithuania itu berbuntut panjang, dengan kemarahan Rusia untuk kembali mengerahkan kekuatan militer, bahkan disebut mengarah pada perang dunia ketiga.

Sekutu Presiden Rusia Vladimir Putin, yakni senator loyalis Andrey Klimov memperingatkan Uni Eropa (UE) terkait dengan sanksi Lithunia.

Ketua Komisi Majelis Tinggi Rusia untuk perlindungan kedaulatan negara itu menuntut agar UE memperbaiki situasi blokade barang di Lithuania.

Klimov menuntut dengan ancaman langsung aksi militer. Terlebih, ancaman itu terjadi di tengah klaim bahwa Putin dapat mengumumkan darurat militer dan mobilisasi di lima wilayah Rusia yang berbatasan dengan Ukraina untuk meningkatkan upaya perangnya.

"Agresi langsung terhadap Rusia, secara harafiah memaksa kami untuk segera menggunakan pertahanan diri yang tepat," kata Klimov, dikutip dari Mirror.

Ia pun bersumpah bahwa Rusia akan menyelesaikan permasalahan blokade dengan cara apapun yang mereka pilih.

Lithuania yang termasuk negara NATO, pada Senin (20/6), memblokir barang-barang yang disetujui oleh UE untuk mencapai eksklave Rusia Kaliningrad.

Menanggapi hal itu, Kementerian Luar Negeri Rusia pun menyebut tindakan Lithuania melanggar kewajiban hukum international.

"Kami menganggap tindakan provokatif dari pihak Lithuania yang melanggar kewajiban hukum internasional Lithuania."

"Terutama Pernyataan Bersama Federasi Rusia dan Uni Eropa 2002 tentang transit antara wilayah Kaliningrad dan seluruh Federasi Rusia, sebagai bermusuhan secara terbuka," tulis Kementerian dalam rilisnya.

Artinya, setiap serangan langsung Rusia terhadap negara anggota aliansi (seperti Lithuania) akan dilihat sebagai tindakan perang melawan NATO.

Dengan demikian, kemungkinan serangan Rusia itu akan memicu Perang Dunia Ketiga.

Juru bicara Putin, Dmitry Peskov juga menyesalkan tentang blokade Lituania. "Keputusan ini benar-benar belum pernah terjadi sebelumnya. Itu melanggar segalanya."

Halaman
12
Sumber: Tribunnews.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved