Berita Kendal

PAD Kendal Dipatok Rp 565 Miliar Tahun Ini, Didominasi Pajak Daerah

Anggaran yang diperoleh dari PAD dapat dimaksimalkan untuk mempercepat pembangunan fasilitas umum dan sektor pelayanan masyarakat. 

Penulis: Saiful Ma'sum | Editor: deni setiawan
tribun jateng/m syofri kurniawan
Pengunjung bermain di wahana air di satu kolam renang yang tersedia di The Sea Pantai Cahaya Sendang Sikucing, Kendal. 

TRIBUNJATENG.COM, KENDAL - Pemkab Kendal mematok pendapatan asli daerah (PAD) 2022 sebesar Rp 565 miliar.

Angka tersebut diperoleh dari beberapa sektor.

Terbesar adalah dari pajak daerah yang diharapkan mencapai target Rp 301 miliar.

Baca juga: Naik Nyaris Empat Kali Lipat, Target PAD Sektor PBB Tahun Ini di Kendal, Bisakah Tercapai?

Kepala Bapenda Kabupaten Kendal, Abdul Wahab mengatakan, target yang diharapkan pemerintah daerah dari PAD tahun ini naik sekira Rp 150 miliar dibanding 2021.

Dengan harapan, anggaran yang diperoleh dari PAD dapat dimaksimalkan untuk mempercepat pembangunan fasilitas umum dan sektor pelayanan masyarakat. 

"Jika PAD meningkat, diharapkan kualitas pelayanan kepada masyarakat pun semakin bagus," terangnya kepada Tribunjateng.com, Selasa (26/7/2022).

Wahab merinci, dari anggaran Rp 565 miliar diperoleh dari pajak bumi dan bangunan (PBB) sebesar Rp 105 miliar, Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB) Rp 120 miliar.

Lalu retribusi daerah Rp 30 miliar, sisanya kekayaan daerah yang dipisahkan dari BUMD dan lain-lain pendapatan yang sah.

Sedangkan retribusi daerah berupa retribusi parkir dan retribusi pasar.

"Kalau khusus pajak daerah nilainya Rp 301 miliar."

Halaman
123
Sumber: Tribun Jateng
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    Tribun JualBeli
    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved