Berita Solo

23 SPBU di Solo Bakal Dijaga dan Diawasi Polisi, Antisipasi Panic Buying Karena Isu Kenaikan BBM

Petugas kepolisian di Surakarta akan mengawasi adanya pembeli yang membawa jeriken atau yang menggunakan mobil atau motor modifikasi.

Penulis: Muhammad Sholekan | Editor: deni setiawan
TRIBUN JATENG/MUHAMMAD SHOLEKAN
Wakapolresta Surakarta, AKBP Gatot Yulianto. 

TRIBUNJATENG.COM, SOLO - Polresta Surakarta akan memperketat pengawasan di 23 SPBU.

Hal itu untuk mengantisipasi adanya penyimpangan distribusi BBM.

Sejumlah personel juga akan disiagakan untuk mengantisipasi adanya penyimpangan-penyimpangan yang terjadi.

Baca juga: Kronologi Kebakaran RSJD dr Arif Zainudin Surakarta, Tewaskan Dua Pasien, Lima Saksi Diperiksa

Baca juga: Hyundai Stargazer Menyapa Warga Solo, Sediakan Gratis Tiket Nonton Final Piala Dunia

Wakapolresta Surakarta, AKBP Gatot Yulianto menyampaikan, upaya itu dilakukan untuk mengantisipasi adanya kepanikan masyarakat.

Mengingat, pemerintah telah mewacanakan kenaikan harga BBM dalam waktu dekat. 

"Kenaikan harga BBM tersebut masih isu."

"Namun kami dari Polresta Surakarta siap melakukan antisipasi pengamanan, terutama potensi panic buying,” ucapnya kepada Tribunjateng.com, Selasa (30/8/2022) siang. 

AKBP Gatot menjelaskan, saat bertugas di lapangan, pihaknya akan melakukan beberapa skenario pengawasan.

Pertama, petugas akan mengawasi adanya pembeli yang membawa jeriken atau yang menggunakan mobil atau motor modifikasi.

"Hal ini untuk mengantisipasi adanya penimbunan pada saat pergantian harga BBM," tuturnya. 

Baca juga: Heboh Wali Murid Ditarik Infaq Rp 5 Juta di MTs Negeri 1 Surakarta, Kepsek: Itu Sifatnya Sukarela

Baca juga: Mahasiswa di Solo Dipaksa Minum Air dari Kloset, Sandal Jadi Barang Bukti, Ini Motif Para Pelaku

Halaman
12
Sumber: Tribun Jateng
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved