Berita Purbalingga

Dinkominfo Purbalingga Garap Program Bangga Macapat untuk Tingkatkan Cakap Digital

Guna menuju masyarakat Purbalingga yang semakin cakap digital, Dinas Komunikasi dan Informatika (Dinkominfo) Purbalingga

Ist. Pemkab Purbalingga
Kepala Dinkominfo Purbalingga, Jiah Palupi Twihantarti dalam acara Dinkominfo Menyapa di Radio Gema Soedirman (RGS) FM Purbalingga, Selasa (13/9/2022). 

TRIBUNJATENG.COM, PURBALINGGA - Guna menuju masyarakat Purbalingga yang semakin cakap digital, Dinas Komunikasi dan Informatika (Dinkominfo) Purbalingga tengah menggarap program 'Bangga Macapat'. 

Hal ini disampaikan oleh Kepala Dinkominfo Purbalingga, Jiah Palupi Twihantarti dalam acara Dinkominfo Menyapa di Radio Gema Soedirman (RGS) FM Purbalingga, Selasa (13/9/2022).

Jiah mengatakan 'Bangga Macapat' ini merupakan akronim dari Membangun Kabupaten Purbalingga Makin Cakap Digital

Tujuan program tersebut mengedukasi masyarakat Purbalingga terkait media digital atau internet.

Terutama agar masyarakat lebih bijak dalam menggunakan media digital khususnya media sosial.

"Kita sudah mengalami era disrupsi semua lini kehidupan tidak lepas dari era digital dan Presiden kita juga sudah me-launching program Indonesia makin cakap digital inilah yang menjadi latar belakang kita," katanya kepada Tribunbanyumas.com, dalam rilis.

Selain itu pihaknya juga akan membangun aplikasi berbasis website yang berisi konten-konten edukasi agar masyarakat semakin cakap digital.

"Cakap digital bukan sekedar bisa membuka dan menggunakan media digital tapi juga harus bijak, menggunakan secara lebih cerdas dan lebih bermanfaat," lanjutnya.

Selain itu, kata Jiah Dinkominfo juga akan bekerja sama dengan Kemenkominfo mengadakan webinar tentang literasi digital.

Podcast dan media center juga akan diadakan dalam program Bangga Macapat tersebut yang bisa diakses secara gratis oleh masyarakat Purbalingga khususnya melalui media sosial atau media digital yang sudah dikenal.

Jiah mengajak masyarakat Purbalingga memanfaatkan sarana yang ada dalam program Bangga Macapat tersebut agar bisa menambah pengetahuan tentang media digital dan pemanfaatannya. 

Program ini akan berlangsung dalam jangka pendek selama 2 bulan ke depan, jangka menengah dalam 6 bulan hingga 1 tahun, dan jangka panjang dalam 1 hingga 2 tahun selanjutnya.

"Kami berharap masyarakat Kabupaten Purbalingga ilmunya bertambah. 

Nantinya akan berdampak pada perubahan perilaku dalam memanfaatkan teknologi informasi utamanya media sosial dan tidak terjebak ke dalam berbagai hal-hal negatif yang bisa timbul dari penggunaan media sosial," katanya. (jti)

Baca juga: 10 Weton yang Rezekinya Terus Melimpah di Tahun 2022

Baca juga: Penampilan Dikta Mantan Vokalis Yovie & Nuno Berubah, Dituding Netizen Pakai Narkoba

Baca juga:  Kiat Bangkit Dari Dampak Pandemi Covid-19 Ala Ivon, "Ciptakan Inovasi dan Lihat Kebutuhan Pasar"

Baca juga: Viral Bocah Kelas 4 SD di Ciputat Dicabuli Pria Tak Dikenal Saat Bermain, Ini Ciri Pelaku

Sumber: Tribun Jateng
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved