Berita Kudus

Belum Ada Normalisasi Sungai di Kudus Tahun 2022

Balai Pengelolaan Sumber Daya Air (BPSDA) Serang Lusi Juana (Seluna) menyebut, di akhir tahun ini belum ada program normalisasi sungai yang bisa diker

Penulis: Saiful Ma'sum | Editor: Catur waskito Edy
TRIBUNJATENG/SAIFUL MA'SUM
Kondisi Sungai Piji di Desa Kesambi, Kecamatan Mejobo, Kabupaten Kudus setelah dibersihkan dari sampah-sampah, Rabu (16/11/2022). 

TRIBUNJATENG.COM, KUDUS - Balai Pengelolaan Sumber Daya Air (BPSDA) Serang Lusi Juana (Seluna) menyebut, di akhir tahun ini belum ada program normalisasi sungai yang bisa dikerjakan di wilayah Kabupaten Kudus. 

Koordinator lapangan Balai PSDA Seluna, Ngaderi mengatakan, di Kabupaten Kudus terdapat beberapa sungai yang menjadi langganan banjir. Di antaranya adalah Sungai Piji di Desa Kesambi, Kecamatan Mejobo, Sungai Dawe di wilayah Desa Golantepus, Sungai Gelis dan beberapa sungai lainnya. 

Dia menjelaskan, program normalisasi sungai membutuhkan proses dan anggaran yang cukup besar. Mulai dari pengkajian lokasi, survei lokasi, perhitungan dan penggambaran lokasi yang akan dieksekusi.

Namun demikian, katanya, pencegahan bencana banjir tetap harus dilakukan meski dengan cara manual. Mengingat intensitas hujan mulai meningkat memasuki November ini. 

"Program normalisasi membutuhkan proses dan tahapan usulan, belum lagi anggaran. Untuk di Kudus, tahun ini belum ada," terangnya, Rabu (16/11/2022). 

Ngaderi menyebut, tahun depan direncanakan normalisasi Sungai Wulan. Mulai dari Pintu Bendung Wilalung sepanjang 35 kilometer sampai pada muara sungai. Sementara usulan normalisasi lainnya bakal ditindaklanjuti segera mungkin.

Sebagai langkah antisipatif, pihaknya mengimbau kepada pemerintah daerah setempat beserta masyarakatnya untuk merutinkan pembersihan sampah di lokasi sungai.

Dia mengimbau agar giat bersih-bersih sampah bisa dilakukan secara berkala, supaya tidak menghambat aliran sungai. 

"Banyak sungai di berbagai daerah yang mengalami hal serupa, terjadi penumpukan sedimentasi dan sampah yang menyangkut di bawah jembatan, sehingga bisa menyebabkan air sungai melimpas ke jalanan," tuturnya 

Pihaknya mendorong kesadaran masyarakat agar membuang sampah sesuai tempatnya, dan tidak membuang sampah di sungai. 

"Perlu dilakukan antisipasi segera mungkin agar lingkungan sungai-sungai di Kudus terbebas dari sampah. Jadi semampunya saja, kalau hujan datang, sebisa mungkin dilakukan pembersihan sampah secara berkala agar tidak semakin menumpuk," imbaunya. (Sam)

Baca juga: Bukannya Ziarah & Ingat Kematian di Makam, Tiga Orang di Laweyan Solo Ini Malah Asyik Pesta Miras 

Baca juga: Polsek Mranggen Pastikan Mayat Tanpa Busana di Pantai Ngrawe Jogja Bukan Warga Mranggen yang Hilang

Baca juga: Chord Gitar Berai Sheila On 7

Baca juga: Ini 10 Tim Peserta Piala Dunia 2022 yang Dihuni Pemain Paling Mahal di Jagat Raya

Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved