Breaking News:

Pria 45 Tahun di Tegal Cabuli Bocah 6 Tahun yang Masih Tetangganya Sendiri

Kasus pencabulan terhadap anak kembali terjadi di Kabupaten Tegal. Mirisnya, kasus pencabulan kali ini dilakukan oleh seorang pria paruh baya

TRIBUNJATENG.COM, SLAWI - Kasus pencabulan terhadap anak kembali terjadi di Kabupaten Tegal.

Mirisnya, kasus pencabulan kali ini dilakukan oleh seorang pria paruh baya terhadap seorang bocah berumur 6 tahun.

Tersangka pencabulan terhadap bocah 6 tahun tersebut bernama Jenudin (45), warga Desa Pesarean, Kecamatan Adiwerna, Kabupaten Tegal.

Jenudin sendiri mencabuli korbannya berinisial LL (6) yang masih sedesa dengan dirinya pada bulan Oktober 2019 lalu.

Kemudian, tersangka dapat ditangkap pada Minggu (24/11/2019) lalu usai pihak Polres Tegal menerima laporan dari keluarga korban.

Kasatreskrim Polres Tegal AKP Gunawan Wibisono melalui Kanit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Iptu Aris Maryono menuturkan, kejadian berlangsung pada 4 Oktober 2019 lalu di kediaman tersangka.

Camat di Wonogiri yang Sebar Video Mesumnya di WA Sudah Ditetapkan Tersangka, Ini Kisahnya

56 Calon Pengemudi BRT Trans Semarang Diberi Pembekalan Sebelum Operasional Koridor Baru

Fauzi Kades Batur Banjarnegara yang Hilang Ternyata di Pesantren Salatiga, Ini Pengakuannya

Pendiri Gugat Yayasan Rumah Sakit Islam Fatimah Cilacap, Minta Hentikan Operasional Rumah Sakit

Kala itu, kata Iptu Aris, sang korban tengah bermain di rumah Jenudin pada Jumat (4/10/2019) sekitar pukul 16.00 WIB.

"Dari pengakuan korban, sang tersangka melakukan pencabulan dengan meraba-raba alat kelamin milik si korban.

Kemudian, tersangka pun turut menggesek-gesekan sesuatu ke korban," jelas Iptu Aris saat ditemui Tribunjateng.com, Jumat (29/11/2019).

Dia menyatakan, usai dilecehkan, sang korban pun merasa kesakitan saat sedang dimandikan oleh orangtuanya.

Halaman
12
Penulis: Akhtur Gumilang
Editor: muh radlis
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved