Breaking News:

Mudik

Penumpang Rela Bayar Rp 450 Ribu untuk Sembunyi di Bagasi Bus demi Hindari Razia agar Bisa Mudik

Ada saja yang nekat mudik dengan berbagai cara, seperti yang dilakukan orang-orang ini.

Editor: M Syofri Kurniawan
Tribunnews/Herudin
ILUSTRASI MUDIK : Suasana penumpang di Terminal Kampung Rambutan, Jakarta Timur, Rabu (22/4/2020). Awak bus dan karyawan perusahaan bus resah dengan kebijakan pemerintah melarang mudik yang berlaku mulai tanggal 24 April 2020 karena akan menghilangkan mata pencaharian mereka dan meminta kompensasi selama tidak bekerja. 

Selain nekat rupanya pemudik itu peran rela merogok kocek.

Mereka rela membayar ongkos hingga Rp 450 ribu.

“Nekat mudik Meski sudah dilarang oleh pemerintah, mereka nekat mudik. Untuk menghindari razia yang digelar aparat selama PSBB, mereka rela duduk di bagasi bus dengan ongkos Rp450 ribu. Foto diambil oleh sepupunya @saeval di Terminal Bus Ciledug, Jumat (24/4/2020) siang,” tulis akun @akurommy.

Dalam foto tersebut terlihat sejumlah pemudik berada di bagasi di kolong bus.

Mereka rela duduk dan berhimpitan dengan udara yang pengap di dalam bagasi bus tersebut.

Bagasi yang cukup luas itu diisi lima hingga enam orang.

Diketahui bus yang mengangkut penumpang tersebut adalah bus AKAP.

Kejadian dibenarkan adanya oleh Kurnia Lesani Adnan, Pemilik PO SAN.

Kurnia mengatakan peristiwa itu benar adanya dan terjadi di kawasan Ciledug.

"Kejadiannya di Ciledug, tapi bukan terminal resmi.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved