Breaking News:

Berita Semarang

Memilih Batik Pewarna Alam untuk Kelestarian Lingkungan

Sejak tahun 2017 lalu, pemilik Batik Warna Alam Siputri itu tak pernah mengubah visinya untuk turut melestarikan alam.

Istimewa
Seorang wanita tampak mengenakan produk Batik Warna Alam Siputri. 

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Setiap usaha membutuhkan kekonsistenan bagi para pelakunya.

Jika tidak, usaha tersebut akan terombang-ambing tanpa arah tujuan.

Hal itulah yang sekiranya menjadi pegangan bagi salah satu pelaku UMKM di Kota Semarang, Putri Merdekawati.

Sejak tahun 2017 lalu, pemilik Batik Warna Alam Siputri itu tak pernah mengubah visinya untuk turut melestarikan alam di samping menjaga salah satu warisan budaya Indonesia tersebut.

Wanita asal Prambanan, Yogyakarta yang kini membuka workshop batik di Pakintelan, Gunungpati, Semarang ini tetap konsisten menggunakan bahan-bahan alami untuk setiap batik yang ia produksi.

"Mungkin bagi sebagian orang, itu sangat idealis.

Namun bagi saya, kalau tidak ada suatu idealisme yang dipegang membuat patah semangat.

Itu yang membuat semacam acuan. Setiap inovasi koridornya adalah melestarikan lingkungan dan melestarikan budaya," ujar Putri kepada tribunjateng.com, Minggu (21/6/2020).

Atas dasar itulah dirinya tak pernah asal menerima kerjasama walaupun banyak tawaran.

Visi tersebut tetap ia pegang.

Halaman
1234
Penulis: Idayatul Rohmah
Editor: Daniel Ari Purnomo
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved