Breaking News:

Berita Jateng

Isi Percakapan Ganjar Pranowo dan Orangtua Siswa di Pati Mengaku Pakai SKD Palsu

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menelepon orangtua siswa di Kabupaten Pati yang mengaku menggunakan SKD palsu untuk PPDB Jateng 2020.

Penulis: mamdukh adi priyanto | Editor: Daniel Ari Purnomo
KOMPAS.com/pemprov jateng
Ilustrasi: Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menelepon. 

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menelepon orangtua siswa di Kabupaten Pati yang mengaku menggunakan SKD palsu untuk PPDB Jateng 2020.

Seperti diketahui, kasus orangtua siswa pakai SKD palsu demi anaknya bisa masuk sekolah favorit sangat banyak ditemui.

Ganjar pun tak tinggal diam. 

Mengintip Kekayaan John Kei, Rumah dan Mobil Harga Miliaran, Berseteru karena Masalah Tanah

Inilah Sosok Putri Cantik John Kei, Ungkap Keseharian Ayahnya di Rumah

Viral Video Pria Membeli Burung Lalu Dilepaskan di Hadapan Penjualnya, Netizen +62: Calon Suami Saya

Viral Jenazah yang Tertukar Nyaris Dikubur, Keluarga Baru Sadar Lihat Dokumen Kematian

Dia mengancam akan menyeret pemalsu Surat Keterangan Domisili (SKD) ke ranah hukum saat proses PPDB berbuah manis.

Banyak dari orang tua siswa yang mencabut SKD saat pendaftaran berlangsung.

Hal itu diketahui Ganjar saat sidak proses penerimaan PPDB di Kantor Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Jateng, Rabu (24/6/2020).

Dari laporan panitia, hingga hari ini ada 1.007 pendaftar yang menggunakan SKD mencabut berkasnya.

"Sampai hari ini sudah banyak pak yang mencabut berkas SKD."

"Sementara ada 1.007 pendaftar yang menggunakan SKD yang cabut berkas untuk mendaftar kembali dengan data yang benar," kata Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Jateng, Jumeri.

Ganjar bahkan sempat menelpon salah satu orang tua siswa yang mencabut berkas SKD itu.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved