Breaking News:

Virus Corona Jateng

Gubernur Ganjar Sebut Ada Kepala Daerah Sombong Tak Mau Lakukan Tes Corona ke Warganya

Provinsi Jawa Tengah meminta kepada kabupaten/kota untuk menggencarkan tes virus corona Covid-19 kepada warganya.

TRIBUN JATENG/MAMDUKH ADI PRIYANTO
Tangkap layar Gubernur Ganjar saat menjadi pembicara pada webinar yang diadakan Sekolah Pascasarjana Magister Epidemiologi Universitas Diponegoro Semarang, Sabtu (1/8/2020). 

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Provinsi Jawa Tengah meminta kepada kabupaten/kota untuk menggencarkan tes virus corona Covid-19 kepada warganya.

Hal itu untuk mengetahui jumlah kasus yang sebenarnya dan sebaran penularan covid.

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, menyebut langkah 3T menjadi penting. 3T tersebut yakni tracing, test, dan treatment.

Viral Video Demonstran Ditembak Kepalanya meski Sudah Angkat Tangan

Video Viral CCTV, Detik-detik Bus Sugeng Rahayu Tabrak Benteng Takeshi Pasar Kertek

KABAR TERBARU: Kapan Sekolah Tatap Muka Dimulai? Ini Kata Mendiknas Nadiem Makarim

Gagal Juara Piala FA, Chelsea Bakal Tendang 6 Pemain

"Kalau tidak mencari dan tidak dilakukan tes, ya tidak kelihatan kasusnya," kata Ganjar, saat menjadi pembicara pada webinar yang diadakan Sekolah Pascasarjana Magister Epidemiologi Universitas Diponegoro Semarang, Sabtu (1/8/2020).

Ia mengatakan ada seorang kepala daerah di Jateng yag tidak mau melakukan tes. Lantaran tujuannya ingin membangun citra.

Citra yang ingin dibangun di daerahnya yakni tidak ada penumbuhan atau penambahan kasus. Dengan melakukan tes, dikhawatirkan ada penambahan kasus positif Covid-19.

"Yang mau saya katakan adalah, hari gini para politisi membangun citra dengan cara menyembunyikan data dengan tidak mengerjakan sesuatu (tes). Waduh-waduh ini sesuatu yang berbahaya dan fatal," tandasnya.

Padahal, lanjutnya, di daerah tersebut terjadi kasus positif covid terus menerus. Karena tidak ada tes, sehingga kasus tidak diketahui, karena tidak ada perekaman data.

Ganjar pun menginstruksikan pegawainya untuk mengetes warga di daerah tersebut secara diam-diam.

Hasilnya, kata gubernur, dari satu kerumunan ada tiga yang dinyatakan reaktif Covid-19.

"Jadi saat ini, ada kepala daerah yang belum tahu saya melakukan tes secara diam-diam di daerahnya. Dapat tiga dari satu kerumunan, baru satu kerumunan.
Kepala daerah itu merasa daerahnya aman, tidak perlu tes, tidak ada kepala daerah yang ngalahin, gitu, sombong sekali," ujarnya.

Dengan adanya tiga orang reaktif itu, lanjutnya, ia berharap kepala daerah tersebut sadar akan pentingnya melakukan proses tes massal.

Karena itu, lanjutnya, semua bupati/ wali kota harus memegang integritas. Caranya, harus membuka data kasus yang ada di daerahnya.

"Ini yang disebut politik informasi dan data. Karena data di Jateng lebih tinggi dari catatan di pusat, pusat lebih rendah, makanya harus ada komunikasi dengan intensif untuk koordinasi. Buka datanya, fitting data lebih penting, kurangi delay data atau cut of time data," imbuhnya.

Dalam webinar itu, politikus PDIP juga menyampaikan menunggu sumbangsih ide, gagasan, dan pikiran dari akademisi terkait penanganan Covid-19 di Jateng.(mam)

Ini Sanksi Bagi Warga Tegal yang Kedapatan Bupati Umi Tak Pakai Masker

Latihan Berkurban Bagi Siswa MTs Negeri 3 Banyumas Ditiadakan karena Pandemi Corona

5 Orang di Keuskupan Purwokerto Positif Covid-19, 3 di Antaranya Adalah Pastor

Acintya Art Kembangkan Produk Baju Tanpa Limbah Potongan Kain

Penulis: mamdukh adi priyanto
Editor: muh radlis
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved