Breaking News:

Ledakan Dahsyat di Beirut, Ini Daftar Negara yang Simpan Amonium Nitrat

Amonium nitrat umum digunakan di seluruh dunia sebagai pupuk pertanian atau bahan peledak di sektor pertambangan.

STR/AFP
Foto memperlihatkan tempat ledakan di dekat pelabuhan di ibukota Lebanon, Beirut, pada 4 Agustus 2020. Dua ledakan besar mengguncang ibukota Lebanon, Beirut, melukai puluhan orang, mengguncang gedung-gedung, dan mengirim asap besar mengepul ke langit. Media Libanon membawa gambar-gambar orang yang terperangkap di bawah puing-puing, beberapa berlumuran darah, setelah ledakan besar, yang penyebabnya tidak segera diketahui. 

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Menyusul kerusakan yang disebabkan ledakan karena amonium nitrat di Beirut pada Selasa (4/8/2020), ada kekhawatiran secara global mengenai penyimpanan bahan kimia tersebut.

Bahan kimia itu umum digunakan di seluruh dunia sebagai pupuk pertanian atau bahan peledak di sektor pertambangan.

Namun, ada aturan yang ketat mengenai tempat penyimpanan amonium nitrat dan lama waktu penyimpanan.

Akan tetapi lokasi penyimpanannya sering kali dirahasiakan karena berpotensi digunakan sebagai bahan dasar membuat bom.

Kapolresta Solo Kombes Pol Andy Rifai Diganti, Kini Dijabat Mantan Dirreskrimsus Polda Lampung 

Rotasi Pejabat di Polda Jateng, dari Dirlantas hingga Kapolresta Solo Kombes Pol Andy Rifai Diganti

Kapolresta Solo Kombes Andy Rifai Kena Pukulan Bertubi Oknum Ormas Saat Evakuasi Korban

Ini Alasan Kapolresta Solo Kombes Pol Andy Rifai Baru Tangkap 2 Pengeroyok Keluarga Habib Assegaf

Dilansir BBC ada beberapa negara di dunia yang menyimpan  amonium nitrat, di antaranya:

India

Jumlah amonium nitrat di India diketahui hampir mencapai 740 ton yang disimpan dalam 37 peti kemas.

Tempat penyimpanan ini berjarak 700 meter dari area pemukiman warga sekitar, 20 kilometer di luar Chennai, salah satu kota terbesar di India.

Bahan kimia berbentuk padatan putih seperti kristal ini berada di sana hampir lima tahun lalu, selagi otoritas negara bagian selatan Tamil Nadu berusaha menggugat perusahaan yang mengimpor bahan tersebut dari Korea Selatan pada 2015, yang diklaim untuk tujuan pertanian.

Pengiriman barang ini telah ditolak dalam proses bea cukai.

Penyelidikan mengungkapkan perusahaan memperoleh barang di bawah lisensi yang tidak valid.

Selain itu mereka menjual kepada "individu yang belum teridentifikasi" dan perusahan-perusahaan yang sebelumnya terlibat dalam pertambangan.

Sebagian kecil telah hilang karena tersapu banjir besar pada 2015. Dan sisanya sebanyak 697 ton saat ini sudah dilelang dan dikirim ke negara bagian tetangga Telangana.

Yaman

Jaksa Agung negara yang saat ini dilanda perang saudara itu telah memerintahkan penyelidikan setelah media massa melaporkan dugaan 100 peti kemas berisi amonium nitrat telah disimpan di Pelabuhan Aden.

Mereka mengatakan, bahan kimia tersebut diimpor tiga tahun lalu dan disita oleh pasukan pimpinan Arab Saudi yang menyokong pemerintahan yang diakui PBB.

Gubernur Aden, Tariq Salam, mengatakan "Pasukan yang dikerahkan ke pelabuhan telah bertanggung jawab atas penyimpanan kargo berbahaya ini, yang diperkirakan termasuk 4.900 ton amonium nitrat disimpan di dalam 130 peti kemas kapal."

Tapi Pemerintah Yaman di pelabuhan Aden mengatakan kontainer-kontainer tersebut sebenarnya digunakan untuk menyimpan "pupuk organik, digunakan sebagai pupuk untuk pertanian."

"Material ini bukan bahan peledak atau pun radioaktif," katanya.

"Dan ini tidak ada dilarang untuk mengelola dan menyimpannya."

Irak

Pemerintah Irak melakukan inspeksi mendadak di pelabuhan dan bandara udara.

Mereka menemukan amonimun nitrat yang disimpan di bandara internasional Baghdad.

"Direktorat Teknik Militer Kementerian Pertahanan Irak... dengan aman memindahkan material-material yang sangat berbahaya dari bagian kargo udara di bandara Baghdad... ke tujuan mereka, gudang Direktorat Teknik Militer," sebut cuitan seorang pejabat militer di media sosial pada 9 Agustus.

Australia

Sebelum terjadi ledakan di Beirut, orang-orang di Newcastle, New South Wales, telah meminta pemindahan atau pengurangan persediaan amonium nitrat dalam jumlah besar di sebuah gudang berjarak 3 kilometer dari pusat kota.

Akan tetapi, Orica, sebuah perusahaan yang memasok bahan peledak ke industri pertambangan itu, mengatakan bahan kimia tersebut sudah disimpan dengan aman di area yang "tahan api dan dibangun secara khusus dari bahan-bahan yang tidak mudah terbakar".

Dan, lembaga pemerhati keselamatan tempat kerja di Selatan Australia, SafeWork SA, mengatakan amonium nitrat tersebut telah disimpan di 170 lokasi yang diatur dan dipantau ketat di seluruh wilayah.

Pelabuhan Inggris

Sebuah penyelidikan telah dilakukan pada penyimpanan amonium nitrat di sebuah pelabuhan besar di Lincolnshire, Immingham serta di lokasi lain di wilayah Humber.

Asosiasi Pelabuhan Inggris (ABP) mengatakan pelabuhan di Inggris harus patuh pada aturan yang ketat dan memastikan bahan kimia tersebut disimpan dan ditangani dengan aman.

Sementara itu, sebuah perusahaan yang berbasis di pelabuhan Portsmouth, Portico, telah menarik permohonan untuk menyimpan amonium nitrat dan mengatakan bahan kimia tersebut tidak akan melewati lokasi perlabuhan.

Meskipun pengumuman itu datang tak lama setelah kejadian ledakan di Beirut, perusahaan mengatakan hal ini disampaikan dengan alasan bisnis semata.

Kepala Asosiasi Penanganan Koordinasi Kargo Internasional, Richard Brough mengatakan amonium nitrat "zat yang sudah diatur karena ini terdaftar sebagai bahan berbahaya"

"Jika ini disimpan tersendiri, relatif menjadi zat yang aman," katanya.

"Tapi akan menjadi persoalan ketika bahan kimia ini telah terkontaminasi, misalnya dengan minyak."

Cerita saat Habib Umar Assegaf Dipukuli & Diinjak Kepalanya Oleh Ormas di Solo

Jenazah Pasutri Tegal Kecelakaan Maut Tol Cipali Disambut Tangis, Nenek Pingsan Cucu Yatim Piatu

Masuk ke Jantung Musuh, Anggota Kopassus Nyamar Jadi Penjual Durian, Sempat Ditembaki Kawan Sendiri

Biodata Marsha Aruan, Mantan Pacar El Rumi Baru Saja Dibaptis

Artikel ini telah tayang di bbc.com/indonesia dengan judul Ledakan Beirut: Di mana negara-negara lain menyimpan amonium nitrat?

Editor: galih pujo asmoro
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved