Berita Nasional

Panggil Dubes dari 4 Negara, Indonesia Kembalikan 79 Kontainer Impor Berisi Limbah B3

Pemerintah Indonesia kembali menolak pengiriman Bahan Bahan dan Beracun (B3) dari negara-negara lain dalam waktu dekat.

Editor: m nur huda
Surya/Fatkul Alamy
Ilustrasi: Polisi memasang garis polisi di kontainer berisi limbah B3 di Depo Peti Kemas, Jalan Kalianak, Surabaya. 

TRIBUNJATENG.COM, JAKARTA – Pemerintah Indonesia kembali menolak pengiriman Bahan Bahan dan Beracun (B3) dari negara-negara lain dalam waktu dekat.

Hal ini dilakukan setelah Indonesia menerima 79 kontainer impor bahan baku industri yang mengandung limbah B3.

Kementerian Luar Negeri Indonesia (Kemlu RI) pun telah memanggil perwakilan empat kedutaan besar asing di Jakarta, yaitu Inggris, Amerika Serikat, Selandia dan Australia secara virtual Rabu (23/12/2020).

Baca juga: Daftar 23 Tempat Wisata di Jakarta yang Ditutup, Anies Minta Warga di Rumah Saja

Baca juga: Trump Ancam Iran Buntut Serangan ke Kedubes AS di Bahdad Irak

Baca juga: Sepak Terjang Menteri Agama Gus Yaqut, Ketum GP Ansor hingga Saat Ditanya Soal Jabatan

Baca juga: PTPN VIII Perintahkan Pesantren Rizieq Shihab di Megamendung Segera Dikosongkan

Direktur Jenderal Amerika dan Eropa Kementerian Luar Negeri Indonesia Ngurah Swajaya mengatakan Indonesia akan melakukan pengiriman kembali atau reekspor 79 kontainer impor bahan baku industri yang mengandung limbah B3 tersebut  ke negara asal dalam waktu dekat.

“Sesuai dengan Basel Convention (on the Control of the Transboundary Movements of Hazardous Wastes and their Disposal), impor lintas negara yang berisi limbah B3 tidak diperkenankan,” kata Dubes Ngurah dalam keterangannya.

“Pemerintah Indonesia harus mengembalikannya kepada negara pengirim," lanjutnya.

Seluruh kontainer tersebut berasal dari negara-negara yang dipanggil pada pertemuan virtual di hari Rabu.

Proses verifikasi setiap kontainer yang masuk sudah dilakukan secara lintas Kementerian dan Lembaga di Indonesia, diantaranya oleh Kementerian LHK, Kemendag, Kemenperin, Kemenkeu, Polri dan Kemlu.

Di sisi lain, Kementerian LHK sebagai lembaga penjuru konvensi Basel, juga mengadakan komunikasi dengan national focal point konvensi di tiap negara impor, kecuali AS yang bukan negara pihak Konvensi Basel.

“Sebanyak 79 kontainer yang akan direekspor ini adalah bagian dari total 107 kontainer yang sedang disita Pemerintah Indonesia karena mengandung limbah B3,” kata Dubes Ngurah.

“Adapun untuk 28 kontainer lain harus melalui pemeriksaan ulang,” lanjutnya.

Pemanggilan 4 Kedubes asing di Jakarta oleh Kemlu RI secara virtual ditanggapi secara positif oleh keempat Perwakilan Kedubes asing yang dipanggil.

Para perwakilan asing tersebut berjanji untuk bekerja sama dengan Pemerintah Indonesia dalam reekspor kontainer-kontainer berisi limbah B3 tersebut.

Adapun rencana reekspor ditargetkan akan selesai pada akhir Januari 2021.(*)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Panggil Dubes 4 Negara, Indonesia Kirim Balik 79 Kontainer Impor Berisi Limbah B3

Sumber: Tribunnews.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved