Breaking News:

Berita Regional

Tak Tahan Kerap Dihina, Keluarga Miskin Ini Pilih Asingkan Diri di Hutan

Kerap dihina karena hidup miskin, satu keluarga memilih mengasingkan diri di hutan. 

Editor: M Syofri Kurniawan
news.com.au
Ilustrasi Hutan 

TRIBUNJATENG.COM - Kerap dihina karena hidup miskin, satu keluarga memilih mengasingkan diri di hutan

Keluarga tersebut tidak pernah mendapatkan bantuan sosial (bansos).

Kepala keluarga bekerja sebagai buruh panjat kelapa untuk menghidupi istri dan anaknya.

Baca juga: Innalillahi Wainna Ilaihi Rojiun, Prof Muladi Mantan Menteri Kehakiman dan Rektor Undip Meninggal

Baca juga: Ancaman Novel Bamukmin Setelah FPI Bubar

Baca juga: Aparat TNI-Polri Lucuti Atribut FPI, Penjual Baju Bergambar Habib Rizieq pun Ditegur

Baca juga: Profil Prof Muladi Mantan Menteri Kehakiman dan Rektor Undip, Pernah Dua Kali Tidak Lulus Sekolah

Dalam seminggu, ia hanya mampu mendapatkan penghasilan Rp 100 ribu.

Satu rumah tangga keluarga kurang mampu yang juga lebih layak disebut keluarga miskin hidup menderita di Tepi Hutan Desa Sipangko, Kecamatan Angkola Muaratais, Kabupaten Tapanuli Selatan.

Oloandi Pulungan berusia 32 tahun, kepala keluarga tersebut, dihubungi Tribun Medan, Selasa (29/12/2020) mengaku tak mampu lagi mengontrak di desa asalnya.

"Di kampung pun dulunya ngontrak, ini pun kita punya lahan di sini ada pondok punya paman," ujar Oloandi, Bapak beranak dua itu dibantu Azan Sinaga seseorang yang peduli keadannya dan mau meminjamkan sambungan telepon kepada Oloandi.

Cerita Oloandi, selama ini tidak pernah memperoleh bantuan sosial, meski sudah didata berkali-kali untuk penerima bantuan terdampak Covid-19.

Oloandi hingga kini belum juga memperoleh bantuan sosial.

Sehari-hari, Oloandi menghidupi Sila istrinya dan kedua anaknya menjadi buruh panjat kelapa, bertarung dengan gocangan angin.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved