Breaking News:

Berita Banyumas

Takut Corona, Sabar Suharno Warga Banyumas Tutup Rumahnya Dengan Pagar Seng dan Pasang CCTV

Dia berpatokan dengan data yang disuguhkan pemerintah dan kondisi di Banyumas dimana kasus Covid-19 menanjak drastis

 
TRIBUNJATENG.COM, PURWOKERTO - Agar tidak tertular dari virus Corona, upaya yang biasa dilakukan adalah dengan penerapan 3 M (memakai masker, menjaga jarak, menghindari kerumunan).

Penerapan 3 M rasanya belum cukup bagi Sabar Suharno (45), Warga RT 2 RW 10, Desa Ajibarang Wetan, Kecamatan Ajibarang, Kabupaten Banyumas yang memilih memasang pagar seng keliling dirumahnya.

Ketakutan yang begitu berlebih membuatnya berinisiatif memasang seng berukuran 12 x 9 meter hingga menutup keseluruhan halaman depan dan sampingnya.

Cara ini dilakukannya sudah sekitar dua minggu demi menjaga keluarganya tidak tertular Covid-19.

Baca juga: Di Dalam Mobil hingga Rumah Kosong, Ini Pengakuan Gadis 16 Tahun Layani Hidung Belang Sejak November

Baca juga: Sinopsis Taken 2 Big Movies GTV Pukul 20.00 WIB Aksi Balas Dendam Mafia

Baca juga: Viral Pemotor Hadang Bus Rela di Sragen, Diduga Sopir Bus Ngeblong

Bahkan untuk memantau pergerakan orang luar yang akan masuk dan berlalu-lalang di depan rumahnya, Sabar memasang CCTV di setiap sudut rumahnya.

Jendela-jendela rumah yang langsung menghadap keluar juga ditutup dengan seng.

Sabar Suharno (45), Warga RT 2 RW 10, Desa Ajibarang Wetan, Kecamatan Ajibarang, Kabupaten Banyumas memasang seng keliling dirumahnya karena takut tertular virus Corona, pada Jumat (8/1/2021).
Sabar Suharno (45), Warga RT 2 RW 10, Desa Ajibarang Wetan, Kecamatan Ajibarang, Kabupaten Banyumas memasang seng keliling dirumahnya karena takut tertular virus Corona, pada Jumat (8/1/2021). (TribunJateng.com/Permata Putra Sejati)

Untuk kebutuhan makan sehari-hari dia mengaku membeli pada pedagang makanan keliling dari dalam seng dan anaknya biasa membeli makanan secara online.

Dia mengaku akan menutup rumahnya menggunakan seng sampai ada keputusan Corona telah terkendali.

"Dikatakan sumpek, ya sumpek, tapi saya tetap menyediakan ruang terbuka untuk saya berjemur saat pagi hari," ujarnya kepada Tribunbanyumas.com, Jumat (8/1/2021).

Sabar mengungkapkan jika ketakutannya itu bukan tanpa alasan.

Halaman
1234
Editor: muslimah
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved