Breaking News:

Berita Internasional

Erdogan Buka Peluang Normalisasi Hubungan, Israel Minta Syarat yang Semakin Lemahkan Palestina

Akhir tahun lalu, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengungkapkan keinginan Turki untuk memperbaiki hubungan dengan Israel

Adem ALTAN / AFP
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan berbicara dalam pertemuan kelompok partai di Majelis Nasional Besar Turki di Ankara, pada 5 Februari 2020. 

Erdogan Buka Peluang Normalisasi Hubungan, Israel Minta Syarat yang Semakin Lemahkan Palestina

TRIBUNJATENG.COM - Akhir tahun lalu, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengungkapkan keinginan Turki untuk memperbaiki hubungan dengan Israel.

Jumat (25/12/2020) lalu, Erdogan mengatakan, "Jika tidak ada masalah di tingkat atas (di Israel), hubungan kami bisa sangat berbeda."

Kemudian, dia menambahkan, "Kami ingin membawa hubungan kami ke titik yang lebih baik."

Saat ini, Turki dan Israel menjalin hubungan kerja sama sebatas berbagi informasi intelijen.

Bersamaan dengan pernyataan itu, Erdogan juga sempat mengatakan bahwa di samping keinginannya untuk menormalisasi hubungan dengan Israel, dia masih mempertimbangkan kesulitan yang ditanggung Palestina karena Israel.

Erdogan menyebut kebijakan Israel terhadap Palestina tetap sebagai "tidak dapat diterima".

Menanggapi keinginan Turki untuk memperbaiki hubungan dengan Israel, seorang sumber diplomatik senior Israel curiga ada sesuatu yang diincar Erdogan.

"Saya tidak terlalu percaya dia jujur. Kita perlu melihat aksi," kata sumber itu pada Minggu (27/12/2020) dikutip dari Jerusalem Post.

Israel sendiri pun tentunya juga tak mau gegabah dalam mengambil keputusan untuk memperbaiki hubungan dengan Turki.

Halaman
123
Editor: muslimah
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved