Breaking News:

Berita Semarang

Cerita Wahid Supriyadi Mantan Dubes RI untuk Rusia Soal Negara Beruang Putih: Tak Ada Lagi Palu Arit

Dia menilai, stereotipe itu juga masih melekat di masyarakat Indonesia pada umumnya. Hal itu mungkin banyak terpengaruh dari film Hollywood. 

Istimewa
M. Wahid Supriyadi mantan Duta Besar LBBP RI untuk Federasi Rusia dan Republik Belarus saat berdinas di negara tersebut. Dia mendapatkan banyak pengalaman menarik tentang Sukarno yang begitu mengakar rakyat generasi tua Rusia. 

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG -  M. Wahid Supriyadi​ (61) sempat memiliki stereotipe negatif terhadap masyarakat Rusia. 

Terutama  saat awal  bertugas menjadi Duta Besar LBBP RI untuk Federasi Rusia dan Republik Belarus pada April 2016.

" Jujur saja awal mau bertugas di Rusia masih beranggapan bahwa masyarakat Rusia serba negatif seperti angkuh, tak bisa senyum tak amanah dan sikap negatif lainnya. 

Ternyata hal itu salah. Saya buktikan sendiri saat di Rusia. Mereka begitu ramah dan baik," paparnya kepada Tribunjateng.com, Sabtu (23/1/2021).

Dia menilai, stereotipe itu juga masih melekat di masyarakat Indonesia pada umumnya. 

Hal itu mungkin banyak terpengaruh dari film Hollywood. 

"Padahal ketika berada di Rusia akan merasakan jauh dari yang digambarkan di film-film," katanya. 

Warga Indonesia juga masih menganggap Rusia sebagai negara Komunis. 

Padahal kondisi negara itu sudah sangat berubah.

Simbol palu arit hampir tak ada.  

Halaman
1234
Penulis: iwan Arifianto
Editor: m nur huda
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved