Breaking News:

Berita Semarang

Pemkot Semarang Akan Komunikasi Lebih Halus dengan Para Pedagang Johar

Pemerintah Kota Semarang masih perlu melakukan komunikasi yang lebih halus dengan para pedagang Pasar Johar.

Penulis: Eka Yulianti Fajlin | Editor: muh radlis
TRIBUN JATENG/EKA YULIANTI FAJLIN
Presiden RI Joko Widodo meninjau Pasar Johar Herritage (Johar Tengah) beberapa waktu lalu. 

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Pemerintah Kota Semarang masih perlu melakukan komunikasi yang lebih halus dengan para pedagang Pasar Johar.

Setelah bertemu dengan beberapa kelompok pedagang Pasar Johar, Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi mengaku, memang belum ada titik temu.

Sebagian pedagang menginginkan untuk pindah bersama.

Namun, ada sebagian kecil pedagang yang meminta untuk masuk terlebih dahulu ke Johar Cagar Budaya yang saat ini sudah selesai dibangun.

Persoalannya, kata dia, bangunan Johar Cagar Budaya yang sudah rampung direhabilitasi hanya dapat menampung 1.200 pedagang.

Padahal, bangunan tersebut sebelumnya menampung sekitar 2.500 pedagang.

Jika pedagang dimasukan sekarang, sebagian tentu harus ada yang tertunda.

"Maka, ini masih perlu komunikasi yang lebih soft dan halus lagi," ucap Hendi, Rabu (27/1/2021).

Belum adanya titik temu, lanjut Hendi, dimungkinkan karena pedagang belum melihat adanya progres pembangunan Pasar Kanjengan dan Johar Selatan.

Saat ini, pembangunan Pasar Kanjengan dan Johar Selatan tengah dilanjutkan oleh Kementrian PUPR.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved